Pages

Monday, July 30, 2007

Masa Sulit Menghadapi Calulla

Ampuuun...hari ini lelah banget..Bukan karena banyak kerjaan atau banyak riset, tapi kelelahan menghadapi Calulla.Belakangan anakku ini suka ngamuk, entah masalah sepele apa bisa jadi dia marah besar.Dia kalo udah marah teriak-teriak"mana Embak, mana Embak!!!!!!!!", trus kaki-nya nendang-nendang,tangannya mukul-mukul, tiap dideketin dia guling-guling, diajak ngomong makin keras amukannya.Duuuh...mesti gimana ngadepinnya.
Tempo hari dia pernah bertingkah sama, kebetulan saat itu sahabat gw, Ummi yang kebetulan profesinya dibidang psikology, datang ke rumah, dia liat tingkah anak gw dan dia juga liat tingkah gw yang senewen dan uring-uringan ngadepin Calulla.Disitu dia nenangin gw, gw inget banget omongan Ummi, "Ry, lu yang sabar, jangan emosi, tapi juga jangan kalah, ini lagi tahap dia uji adu kuat sama elo, kalo elo kalap apalagi lo kalah, maka dia enggak akan bisa kehandle ampe kapan juga". Saat itu gw mengikuti nasehat-nasehat Ummi lainnya, gimana cara ngadepin kalo lagi kondisi gawat gini.
Naah dua malem lalu kejadian lagi, Calulla terbangun dari tidur, itu udah jam 2 pagi, gw dan Tori baru aja lelap 1 jam, karena Tori baru tiba dari trip, kami sempat ngobrol sebentar, trus pergi tidur, tau-tau sang nona bangun dan ngajak main, gw yang kelelahan ngajak dia main di kasur aja, sambil liat-liat poster binatang oleh-oleh dari sang daddy.Tapi itu hanya bertahan 1 jam, dia marah besar saat gw ketiduran nemenin dia main, iyalah itu dah tengah malem gitu!Alhasil ni anak ngamuuuk heboh bgt, Tori akhirnya terbangun dan ikut berusaha nenangin anaknya, tapi dasar Calulla ya, dia buka pintu kamar trus kabur kekamar pengasuhnya, ngegedor-gedor sambil teriak "Mbak!!!!!Mbak!!!!!ayo ain!!!!!", ya ampun...gw kan enggak tega ma para mbak ini, mereka kan juga butuh istirahat.Gw berkeras ngadepi Lulla yang sama sekali enggak bisa diajak kerjasama, akhirnya gw emosi, gw ngomel2, dan marah-marah, gw maksa para mbak kembali tidur, ya ampuuun parahnya anak gw malah makin ngamuuuk...Sampe akhirnya Tori minta gw ke kamar untuk tenangin diri, dan dia handle Lulla.15 menit kemudian 'peperangan' di ruang keluarga sepertinya usai, dan nona kecil berhasil digiring kekamar lagi, dan yang mengagetkan Tori bilang ke Lulla "Ayo minta maaf sama mama...kamu membuat dia sedih malam ini..." saat itu Lulla gak bilang apa-apa ke gw, dia cuma nyamperin gw meraih tangan gw dan menciumnya, gw langsung nangiiiis...ya ampun, gw kok bisa enggak sabar ya ngadepin ni anak, padahal mungkin anak ini sendiri enggak bermaksud bikin gw kesel.Dia cuma kesal karena terbangun malam dan ingin main...
Kejadian itu membuat Tori sampe sakit, karena lelah setelah bepergian dan kurang tidur, gw menyesal sampe dia ikut terlibat menyelesaikan masalah sepele ini.
Naaah...hari ini kumat lagi deh, nona kecil kesal karena salah satu mainannya yang dia suka terselip entah dimana, kami pun gak berhasil menemukannya, karena kami sendiri gak ngerti dia sebenernya nyari apa sih?secara masih cadel kalo ngomong dan dia punya kebiasaan ngasih sebutan sendiri untuk beberapa mainannya, dan gak semua sebutan itu kami kenal.
Akhirnya rusuh banget, kali ini 'juru perdamaian kami' (Tori) enggak ada, akhirnya gw kudu ngadepin gadis kecil ini ngamuk, yang guling-guling di lantailah, kepalanya masuk2 kolong mejalah, teriak-teriaklah...pokoknya kumplit...gw cuma ngadepin dengan berusaha tanpa emosi, dan bener loh selama 20 menit aksi ngamuk berlangsung, para mbak mulai pegel ngeliatnya, dan persediaan sabar gw dah mo abis, akhirnya si non kecil bilang "mana tutu..."(mana susu), trus pas dikasih, dia masuk ke kamar, naik ketempat tidur, dan 5 menit kemudian gw ngintip dari pintu dia udah tertidur...Alhamdulillah...'perang' tlah usai...

6 comments:

idasyah said...

Arkan juga dulu sering kayak gitu.... sama kayak elo Ry, gw juga typenya yg cepet abis sabar.... untung ayahnya Arkan type yg kayak Tori juga... :D

But sekarang setelah umur 4 thn... (palagi setelah TK ini) kayaknya dah jauh berkurang... bisa dihandle dgn kata2 aja... (walo awalnya tetap eker2an, tapi skalanya dah jauh daru yg dulu)...
So, bener tuh.... Lulla ada di fase terrible twos.. jadi ya sabar aja... :)

Raquel Brenda said...

Hore...mama berhasil dlm peperangan... ternyata kuncinya hanya sabar ya...? aku hrs siap2 ngadepin tantrum nya Vanya nanti ya...

Saat Lulla cium tuh..so sweet bgt ya ...?

MErrytaRiyadi said...

Mbak Ida, thx bgt ceritanya, bikin daku semangat lagi.Aku sebisa mungkin ngerem emosi,tapi itu sulit bgt ye?Mudah2an kl udah sekolah dia lbh baik ya..

MErrytaRiyadi said...

Brenda, kayaknya dari sekarang lu mulai latihan nahan emosi deh,sumpe nyebeliin bgt kl anak2 mulai bertingkah spt itu.Gw jd nyesel gak ikut meditasi,xixixixi..
Iya, sweet bgt pas dia mau nyium gw, gw enggak ngerti gmn cara bapaknya ngademin dia.

ibunya alifadjani said...

hi ewoy. anakku dulu sering begitu juga waktu seumuran lulla, sekarang berkurang jauuuh. Tapi masih suka ngambek2 ga jelas juga. dia itu alergian, dan kalo alerginya kumat, perilakunya rada-rada juga siih. Sabar aja ya, ntar lewat kok....

MErrytaRiyadi said...

Bunda Alifa, makasih ya..aku berharap Lulla jg akan segera bs mengontrol emosinya sendiri.Tp ladang amal kali ya u aku sbg Ibunya.