Pages

Tuesday, June 12, 2007

Kapan Tambah Anak?

Lulla dan Aya, Aya adalah sarana pembelajaran penerimaan akan adik untuk Lulla...

"Kapan Nih Lulla punya adik?" atau "Kapan Nih punya anak kedua?"
Huuuuuuu....pertanyaan yang sering banget dilontarkan sama orang- orang ke gw.Kebanyakan sih dari kalangan keluarga,dan tetangga.
Herannya ada beberapa dari orang yang mempertanyakan hal tersebut terdengar begitu 'kekeuh' untuk mencari tau alasan gw, kalopun gw jawab sekenanya, maka pertanyaan akan berlajut menjadi mendetail dan terkesan menggurui alias memaksa, aiiiihhhh...

Ternyata hal serupa dialami juga sama beberapa temen gw di Milist Funky Mom, emang sih bukan hal sulit menjawab pertanyaan "Kapan neh Lulla dapet adik?"
Biasanya gw jawab "Hehehehe...ntaran deh, kalo dah gedean Lulla-nya"
Kalo pertanyaan berenti disitu sih enak, naaah kalo manjang lagi pertanyaanya jadi tanggapan kayak gini : "Loh, udah 2 tahun kan?udah gede kok itu.., anak ku dulu dikasih adik umur bla...bla...bla..."

Huayuuuuuuuh...gw mo jawab ape?
Kalo menurut dia umur 2 tahun dah cukup besar sementara menurut gw belum cukup besar, emangnya mo apa?

Kalo dah gitu gw biasanya kasih tampang rada asyeeem...Naah lebih asyem lagi kalo dilanjutin dengan komentar "Kalo udah besar punya adiknya bisa jelous loh nanti, kan kesian..."
Yeeeeee...anak mah umur berapa aja kalo dikasih adik pasti akan ngalamin jelous, cuma bagaimana cara mereka mengekspresikan aja yang beda- beda, please deeeh...
Mesti gw jawab apa sih kalo udah kek gini?


Menurut gw menambah jumlah anak itu bukanlah hal mudah, kalo kejadiannya di gw dan Tori, menambah jumlah anak berarti kami mesti menyaiapkan dana tambahan, karena anak kan dilahirkan bukan berarti dianggurin gitu aje, kita sebagai ortu mesti mikirin asuransi pendidikannya, asuransi kesehatannya, investment jangka panjangnya.Itu kalo dari sisi financialnya, naaah untuk gw sendiri selaku Ibu,kalo mesti nambah jumlah anak berarti mesti punya waktu yang lebih banyak untuk anak2 kan?Kalo hanya dengan satu Lulla gw bisa membaginya dengan kerja, gw masih bisa keraja samape malem, karena, sampe rumah toh perhatian gw dicurahkan sepenuhnya untuk dia.Ini ajah kalo gw dirumah, dia minta gw yang ngurusin dia, minta sikat gigi sama gw, madi sama gw, bobo, main dan masih suka kolokan minta digendong, alaaaah....Kebayangkan kalo dlama kondisi ini kami belom siap?yang paling kesian kan Lulla juga.

Pasti kami akan melangkah kesana (ke rencana punya anak kedua) kalo semua udah siap, Lulla pun mulai sekarang udah mulai diperkenalkan untuk berbagi dengan yang lebih kecil (kita pake Aya/ sepupunya untuk menstimulasi penerimaan thd adik ini).
Dan hasilnya emang masih susah...Lulla kerap jelous, apalagi kalo Aya lagi manja sama Tori, whiiiii...
Intinya semua ada waktunya, waktu yang tepat buat gw mungkin gak akan sama sama waktu yang tepat buat orang lain.

Jadi pertanyaan "Kapan nambah anak?" menurut gw bukan hal salah, sekedar basa basi itu biasa, tapi kalo sampe menggurui dan terlalu bertanya mendetail, kayaknya dah bikin gak nyaman deeeeh...



3 comments:

bang Alip said...

Duh calulla lucu banget sih.... foto-fotonya ngegemesin....

MErrytaRiyadi said...

Hai Bang Alip,masak sih?makasih yee...Kl lagi ngeselin pun tu anak tetep aje lucu,hehhhe

MErrytaRiyadi said...

Hai Bang Alip,masak sih?makasih yee...Kl lagi ngeselin pun tu anak tetep aje lucu,hehhhe