Pages

Friday, February 13, 2009

Si buruk Rupa yang Kusayang…

Rata-rata perepuan di dunia ini kepengen menjadi lebih dan lebih cantik..Berbagai cara dan upaya dilakukan agar terlihat cantik.Kita sering dengerkan slogan “beauty is pain”di kehidupan kita sehari-hari?

Itulah perempuan,demi menjadi cantik terkadang suka sampe nahan sakit.Mo bukti?liat aja case perempuan-perempuan yang rela dioperasi sedemikian rupa biar lemak-lemaknya ditubuhnya musnah. Trus ada yang rela 'men-dedel’ abis kulit ari bibirnya sampe jontor biar bibirnya merah alami (sumpah ngilu ngebayanginnya), trus ada lagi yang rela mengelupaskan kulit wajahnya dengan paksa ampe jadi merah kayak udang rebus demi memperoleh kulit yang putih!

Duh duh…saya juga kadang suka berbuat gak relaistis juga dengan ikut menggadang-gadang “beauty is pain..”,tapi sumpe deh selama ini kaki saya aja yang sering jadi korban.


Sepatu cantik yang pernah jadi idola saya

Tapi emang saya juga jadi bingung,kenapa ya kita perempuan perempuan kadang suka mbela-mbelain banget ‘nyakitin’ diri sendiri demi keliatan cantik,sampe terkadang mengesampingkan kenyamanan untuk itu semua. Saya adalah perempuan yang juga kadang ‘kumat’ ingin tampil cantik dengan mengesampingkan kenyamanan, saya kadang bela-belain beli sepatu nan cantik dipandang mata tapi nan pait ketika dipake jalan,dan bodohnya lagi,saya rela pegel pake sepatu-sepatu itu ketika ada event-event penting.

Misalnya saya mau jadi among tamu di sebuah acara pernikahan,dimana saya kudu harus berdiri berjam-jam dan mobilitas saya kesana kemari cukup tinggi,mestinya saya pakai sepatu yang ber sol datar,tapi saya malah nekat pake stiletto,agar supaya postur tubuh saya makin cihuy karena terbalut kebaya dan kain.Kebayang gak betis saya cenat cenut sepanjang acara??

Trus di acara resmi di kantor,saya cenderung berpenampilan rapi jali,setelan jas dan kemeja chic,paduannya udah jelas pupm shoes berhak diatas 5cm,gak sama sekali kepikir untuk pake moccasin yang nyaman,karena etika busana yang saya amini mengatakan : emang gak klop mocassin di acara resmi,acara resmi ya pasangannya pupmshoes sementara moccasin lebih untuk acara casual. Puadahal…mucasin adalah sepatu yang kayaknya berjodoh sama kaki,nyaman gitu…

Dan saya adalah orang yang selama ini selalu patuh sama pakem-pakem etika busana,saya reseh sendiri kalo gak kliatan serasi.Buat saya acara ngantor pun harus professional looks,gak ada deh tuh pake sepatu casual untuk ke kantor,event pake flat shoes tetep harus yang berbahan kulit.





Here this My Beloved Crocsky..

Tapi,belakangan ini,sejak saya mengalami kecelakaan kecil dimana kuku kaki saya diangkat (mudah2an masih inget critanya),saya terpaksa pakai sepatu ternyaman yang banyak sirkulasi udaranya dan ter-enteng didunia (ahaha lebay),saya menamakan si crocsky,sepatu sandal bermaterial karet yang nyamannya minta ampun.Saya meng-excuse diri saya sendiri selama berbulan-bulan harus mengenakan sepatu sandal nyaman bermodel ‘ajaib’ itu walopun penampakan penampilan saya terasa aneh dan jauh dari kesan cantik.Tapi saya merasa nyaman dengan si crocsky.

Saya ingat banget di beberapa kesempatan,dimana saya tergesa-gesa dan ada kemacetan total,saya pun terpaksa melanjutkan perjalanan dengan jalan kaki demi keluar dari kemacetan,dan saya pun gak merasa pegel sama sekali padahal sudah menempuh jarak cukup jauh dengan berjalan kaki,itu berkat crocsky.Trus pernah juga saya gak dijemput trus order taxipun susah, sementara harus segera pulang Lulla sakit di rumah,maka saya cuek aja menerobos hujan pake payung tanpa takut sepatu saya kotor,just because saya pake crocsky tersayang.

Look!!saya jadi tangguh banget,mudah melangkah kemana aja tanpa ragu dan merasa pegel,its because si crocsky si buruk rupa,yang ternyata jodoh buat kaki saya.

Apa kabar sepatu-sepatu cantik jelita milik saya?masih sih..masih aman tersimpan di kotaknya masing-masing,sesekali dipakai untuk occasional yang gak mungkin diambil alih sama crocsky.Tapi sekarang si crocsky adalah kesayangan saya,melewati si pumpshoes coklat nan cantik yang pernah jadi idola saya,ternyata kecantikan bukan segalanya ya..kenyamanan tuh emang harus jadi juaranya,bodo amat mo beauty apa enggak!setuju ma saya?

3 comments:

Keluarga Fauzi said...

aku juuga gitu mba,...apalagi hamil kemarin. Boro2 deh sepatu model stilleto....yg ada aku malahan milih pake sendal model sendal jepit yang bikin aku nyaman mo jalan2 or keliling pameran kek INA Craft kemarin.


Kadang emang kenyamanan mengalahkan segalanya mba :D

DessyCherryPonie said...

wah mba...aku banget tuh mba. Rela-relain pake highheel pdhl kadang suka lecet...cantik emang susah.

sejak musim ujan, karena naik angkot aku jg lebih suka pake sepatu flat plastik, trus sama crock palsu yg ku beli di tn abang.Lumayan....membuat ku lincah bergerak dikala jalanan becek, tanpa takut sepatu rusak hahahaha

primaningrum said...

hehehehehe, sejak aku "pensiun dini" otomatis semua sepatu tersimpan rapi didalam kotak dirak sepatu cuma sesekali doang dianginin dan dicek cek,...

sebagai gantinya adalah,.... sandal teplek!! whuaaaa nyaman banget dah!!