Pages

Thursday, February 26, 2009

Cemburu...


Kalo denger kata cemburu,kok rasanya kayak mendengar sebuah lelucon yang patut ditujukan buat orang –orang yang berpikiran dangkal dan gak dewasa yah?Beberapa orang bilang cemburu adalah tanda cinta,entah lah..Tapi emang gak lucu juga kalo dalam sebuah kisah cinta cuma ada yang indah-indah aja, rasa cemburu harus jadi pelengkap,katanya kayak gitu…

Buat saya pribadi cemburu adalah konsekuensi dari sebuah kisah cinta,gak semua wanita membuat saya cemburu tapi ada hal-hal tertentu kadang mampu membuat pipi saya memerah dan hati saya mencelos,alias jealous.Jaman dulu kalo saya pacaran sama cowok,dan kalo ada cewek lain terang-terangan naksir ma pacar saya,saya malah merasa tertantang untuk show off kemesraan,tapi bukan cemburu,sama sekali gak merasa kecil hati,justru sebaliknya merasa luar biasa powerfull..dan saya merasa gak pernah ragu melempar cowok itu ke pelukan tu perempuan kalo emang dia mau,saya gak pusing pusing karenanya!Egosentris banget.

Tapi itu pada saat muda dulu,belom ada rasa kawatir akan kelanggengan hubungan,buat saya saat itu putus cinta bukan masalah,saya pernah kok pacaran cuma 15 hari sama seseorang padahal tu orang PDKT ke saya bulan-bulanan,tapi saya gak pernah ragu untuk bubarin hubungan,jauh lagi saya mo capek-capek mengalami cemburu,buat saya ketika udah gak nyaman,ya buang aja jauh-jauh toh lelaki gak cuma satu. Itu prinsip saya dahulu,ketika usia masih belia,belom kenal komitmen.

Tapi sekarang, jauh berbeda.Saya si Egosentris ini harus merasakan juga yang namanya jelous alias cemburu,emang sih saya berusaha menekan perasaan itu sedalam-dalamnya,ya mungkin karena saya punya sifat Egosentris tadi,jadi saya gak mau menunjukkan perasaan jelous saya yang sebenarnya,walo itu menyiksa sekali…

Entah lah,saya juga masih gak terima kalo saya sampe dilanda jelous seperti ini,jelas-jelas yang dulunya rajin jelous adalah Tori bukan saya. Gimana saya mo jelous,lha wong suami saya gak punya mantan pacar,beda sama saya yang punya ‘sejarah’ dengan beberapa orang. Dan bener aja kata pepatah bahwa roda kehidupan itu berputar, sekarang saya baru nyadarin,bahwa sejak saya menikah saya memang jelas lebih was was dengan lirikan perempuan lain kearah suami saya,sementara saya merasa gak ada satupun alasan suami saya untuk jelous pada saya,karena saya toh gak pernah berdekat-dekat sama lawan jenis kecuali temen-temen gank saya yang kesemuanya udah kayak sodara, dan faktanya kalo perempuan sudah berbuntut jelas gak pernah dapet lirikan dari pria di luar sana,ahahha..bukan bermaksud genit yah!Beda deh sama laki-laki,makin mapan mereka kelihatannya, maka makin berliur pula wanita-wanita diluar sana untuk memilikinya.

SI husband yang bikin saya saat ini merasa jealous abis!!!


Saya pernah sekali dapat semacam peringatan dari seorang teman,agar saya berhati-hati karena menurut dia makin hari suami saya makin ‘kinclong’,dan beberapa teman juga bilang Tori makin hari makin keliatan muda dan keren, saya awalnya gak aware, toh Tori gitu-gitu aja dimata saya,kulitnya ya gak juga memutih dan bening, bodynya gak juga tambah tinggi maupun kekar.Tapi entah mengapa ‘bisikan’ orang-orang itu makin lama makin seperti gurita yang membebat hati saya,dan sekarang saya disini, lagi dilanda cemburu tak beralasan. Saya gak tau Tori sadar apa enggak kalo saya lagi sebelllllll,merasa tersisih,merasa marah kalo dia keluar rumah dengan pakainan-pakaian terbaik miliknya dan merasa pengen mengikat dia dirumah!!!!!!

Entah lah saya ngomel sendiri dalam hati,marah-marah sendiri dan kesel sendiri,tapi kalo saya berfikir logis,saya cemburu pada apa sih atau sama siapa sih?saya sendiri gak tau jawabannya.

Apakah saya sekedar takut akibat ‘bisikan’ teman-teman saya itu???Saya gak tau!

Yang pasti saya lagi jelous saat ini,saya lagi merasa takut kehilangan dia,saya takut suami ganteng saya (boleh lah narsis dikit) direbut orang atau direnggut sesuatu,entah kerjaan ataupun kesibukan.Pokoknya saya jelous!!!Silahkan ketawa rame-rame mengetawain sifat kekanakan dan kedangkalan saya,tapi saya merasa gak ada yang salah dengan merasa takut kehilangan orang yang paling kita cintai.Saya cinta dia dengan segenap hati saya,dan kalo saya saat ini merasa takut kehilangan,mungkin karena sekarang udah fasenya sifat egosentris saya yang dulu harus berbalik arah. Sudah waktunya saya merasakan cinta yang sebenarnya,ada rindu dan cemburu,lengkap sudah saya merasakan getir manisnya mencintai…

Well…baru saya tau apa rasanya cemburu,dan sungguh menyiksa! I hate be jealous..but now I feel it!

3 comments:

DessyCherryPonie said...

iya mba cemburu emang gak ngenakin mba.

bikin hati gak tenang, bawaannya su'udzon trus.

tapi gengsi banget kalo ngaku kita cemburu, mba gitu g?

Lisa said...

Woy, gue cengar cengir baca posting elo, bukan ngetawain tapi lucu aja ceritanya.... padahal kayaknya elo serius banget yah... jangan dong... percaya lah sama hubugan kalian, semoga langgeng selalu

TrueMom said...

Serba salah dech..mas Tori nih jadinya jeung..:-)