Pages

Thursday, February 5, 2009

Yuk mari Shopping???,no way...



“Ibu erry lebih banyak makan di ruangan nih belakangan ini,ada apa gerangan???”

Ini komentar crew saya di kantor yang tau saya belakangan ini jauh lebih sering makan siang di meja saya membuka bekal makan siang bikinan Lina assisten saya di rumah. Udah 2 bulanan lah saya terbiasa semedi di ruangan kerja saya ini,biasanya kalo lagi ada kesempatan saya akan gelar sajadah dan bantal,lalu saya akan tertidur pulas setengah sampai satu jam.Sesudahnya kembali saya tempur sama kerjaan yang segunung ini,saya merasa begitu segar ketika harus mulai kerja lagi,karena asupan gizi dan energy bertambah bukannya berkurang karena harus jalan keluar gedung mencari ‘sesuap nasi’ yang lezat untuk jadi menu makan siang.

Awalnya,pola ini terjadi karena saya malas keluar cari makan siang pas musim penghujan kek gini (sayang ma sepatu-sepatu cantik saya sebenernya),ehehhehe…,trus sobat saya yang selalu makan siang sama saya lagi jaga pola makan sehat karena lagi hamil muda,jadilah kami berdua sama-sama sering bawa lunch box dari rumah.
Hasilnya,saya malah keenakan sama pola makan dan tidur siang singkat ini,ada kenyamanan ketika kembali kerja dengan badan yang udah bugar. Dan ternyata ketika saya melongok ke account saya,ternyata terjadi pelonjakan sisa dana transport yang cukup lumayan,ternyata ngefek juga ya kalo gak jajan sebulan…ck..ck..ck…saya baru sadar!Apalagi kalo saya secara teratur mengurangi hobby shopping saya??wow..akan lebih gila lagi pasti lonjakan nilai account saya di bank!!

Entahlah,beberapa hal emang ikut berubah dengan bertambahnya pekerjaan saya belakangan ini,saya jadi mulai jarang menghabiskan waktu untuk hang out,shopping dan jelajah kuliner. Saya cenderung menghabiskan waktu di rumah,kadang emang sesekali kumpul ma gank tapi ga sesering dulu,trus belakangan ini saya juga mulai pilih-pilih banget untuk keluar sama temen. Dan agenda belenjong belenjong (bahasa Mirna nih untuk kata shopping) dengan sendirinya udah gak jadi hal yang dirindukan. Saban weekend saya udah lelah sendiri ngeladenin putri saya, di umur dia sekarang ini,dia gak terlalu suka nginjak mall,dia lebih suka ke gramedia,dan kalo pun dia liat saya di rumah dia akan kisruh sibuk minta temenin melukis dan bikin flannel.Gimana saya mau jalan-jalan kalo udah kayak gini?

Baru nyadar loh,terakhir saya belanja beli sepatu itu ternyata 3 bulan lalu,pas saya butuh pumpshoes untuk setelan jas saya pas acara annual meeting di Grand Flora Kemang,lama banget yaa untuk ukuran saya yang dulunya gak tahan liat 4 huruf : S A L E .

Saya sendiri jadi merasa seneng banget,karena account saya di bank lain (selain primary account saya) jadi bisa terisi dana lumayan,karena saya lama gak menabungkannya di mall dan di resto-resto.

Tori seneng sama perubahan saya ini,karena dia pernah menegur saya bahwa saya gak harus merasa perlu menimbun sepatu dan tas hanya untuk tampil cantik,kecerdasan dan wawasan adalah hal yang paling penting , inner beauty akan terpancar dengan sendirinya.
Saya dari dulu suka ditegor kalo beli sepatu or tas baru, tegoran suami saya adalah, “ketika kamu tambah koleksi kamu,ada gak koleksi kamu yang lama yang kamu sedekahkan?”
Kalo saya menggeleng,dia Cuma bilang “tolong pikirkan lagi konsep sedekah yang pernah kita sepakati”, dalemmmmmmm ya pesennya.
Suami saya gak bisa melarang gitu ketika saya belanja,karena dia tau mau sepatu dan tas semahal apapun, itu semua saya beli dengan gaji saya sendiri,dia gak punya hak melarang,tapi dia merasa wajib mengingatkan saya,bahwa apa yang saya lakukan kadang berlebihan.Dia pernah syok melihat saya membeli sepatu dengan nilai 7 digit,yang menurut dia pantasnya dipake untuk memberi SPP sekolah anak miskin selama setahun. Argumen dia tidak pernah disampaikan dengan tajam,tapi entah kenapa saya kayak kelempar ke dinding dengan komentar dia itu,saya kayak sadar bahwa saya gak realistis,saya egois karena gak mikir lebih jauh dengan membuang-buang uang sesering itu dengan sepatu sepatu dan tas,sementara mungkin masih banyak yang hal yang jauh lebih penting yang bisa saya perbuat untuk orang lain dengan uang-uang itu.
Kecuali untuk urusan kain etnik nasional,saya gak menghentikan kegemaran saya memburunya,suami juga mendukung karena kami sepakat,mengkoleksi wastra nusantara adalah bentuk kecintaan kami pada budaya bangsa dan akan kami coba lestarikan di internal keluarga kami.

Sesekali mungkin wajar lah kalo say abeli tas,sepatu atau keperluan sandang lainnya,toh saya juga merasa ingin memanjakan diri saya dengan hasil kerja keras saya,tapi kalo tiap bulan saya beli sepatu, tas,baju, corsase, aksesoris, jas, dasi, scarft dll,saya gak logis juga kan???emang semua barang itu mo dikemanain kalo udah menggunung???

Alhamdulilah saya mulai bangkit dan sadar,gak mau lagi termakan iklan Sale maupun nurut sama ajakan teman-teman untuk ‘shop till you drop’, saya mulai gak gubris juga undangan dari club-club belanja yang saya ikuti ketika mereka mengajak saya mengunjungi bazaar-bazar merk kesayangan saya.

Keberhasilan karier gak melulu harus diikuti dengan barang mahal menggelantung di tubuh saya toh?kegemilangan hasil kerja saya cukup dinilai dengan penghargaan atas prestasi,mengenai outlook saya pikir dengan saya yang kayak gini aja gak akan ada yang berasumsi saya orang yang gak professional,karena professional gak dinilai dari apa yang saya pake kan???

Gak bohong,saya ini perempuan normal,suka liat sepatu bagus,suka liat tas keren,make up sempurna,tapi apakah semua harus saya miliki???saya mulai bisa membatasi apa yang harus dan tidak harus…Semua gak akan mengurangi penilaian orang terhadap diri saya,saya yakin!

9 comments:

dewi_fajar said...

top euy mama ewoy..^^

btw lg hamil muda bu? slamat yaa..ikut seneng..^^

Yuliana-Fun said...

wuaaaahh tante erry sudah mulai berhemat..sama niihh..lage mengencangkan ikat pinggang..cuman tetep kalo soal makan uuugghhh bawaannya pengen belanja muluuu :)

blue eyes said...

mmm....sepatu yg lo beli dgn 7 digit itu boleh jg disedekahin k gw bo..gw dgn sangat senang hati bersedia menampung ko...*ting ting* hihihi...

ke2nai said...

perubahan yang bagus tuh... lagi hamil ya.. Selamat ya. Moga2 sehat terus sampe lahiran nanti :)

Lisa said...

woy kalo gue syoping kadang2 utk make me feel happy. tapi sjk ada celia udah ngga heboh lagi belanja utk sendiri, lebih utk celia. belum lagi krn tinggal di tempat yg terbatas, urusan simpen menyimpen barang jadi masalah. liat deh site ini.... jadi males syoping deh http://www.storyofstuff.com/

ary said...

mber Woy, udah naluri perempuan dari sananya kalo emang suka susah nahan tuk belanja belenji. Tapi gue juga dah gak tergiur banget kalo liat ada 4 huruf itu, gak punya tempat yang cukup tuk nimbun barang juga jadi salah satu pertimbangan gue.
Setubu dengan pak Tori deh, emang kadang diingatkan itu perlu.

MErrytaRiyadi said...

Huaaaaaa...meskipun saya lagi berhemat bukan berarti lagi hamil muda,ahahhahaa...doakan saja ya teman-teman...

primaningrum said...

yup pasang kacamat kuda biar gak tergoda belanja,... hehehe

Nu gaduh blog said...

Postingannya selalu menarik, walau byk ga bosen bacanya (tp napa jarang mampir yak? ..hehe..itu sih krn gw jarang BW aja). Beruntung punya suami yg msh bs membimbing kita. Walau dlm kata2nya tp ga bikin skt hati kan