Pages

Wednesday, October 22, 2008

Jangan Suka Pamer!!


Belajar rendah hati sebaiknya dimulai sejak dini..


Pernah denger gak celoteh anak kecil yang kek gini “eh mobil papa ku kan balu loh”; ”eh tau gak, dilumahku kan ada tivi besal banget, dibeliin ama mama, kamu punya gak?”; “eh aku dounk..punya PSP bagus dali oma ku,kamu gak punya ya?”

Selintas celoteh bernada pamer kecil-kecilan itu gak jadi masalah buat kita sebagai orang dewasa,mungkin kalo ortunya gak berjiwa pamer akan sedikit terganggu,mungkin karena malu kalo ketauan punya mobil baru,hp baru,tivi baru atau apapun yang baru.

Kalo pun orang lain yang mendengar itu,pasti akan memaklumi ,“ah namanya juga anak-anak”,gitu kurang lebih..

Tapi ibu-ibu dan bapak-bapak, kalo buat saya pribadi, hal ini merupakan media belajar buat gadis kecil saya.Saya tau dan saya maklum kalo sesekali putri kami sering cerita bernada pamer begitu ke temannya atau sepupunya,saya paham kok kalo Lulla memang cuma anak kecil dan sangat tidak bermaksud pamer. Disinilah kesempatan saya mengajarkan etika padanya, mengingat usia dia memang sedang bagus-bagusnya menyerap ilmu.

Ini terjadi disaat kami memiliki sesuatu hal baru di rumah,saya tau pasti anak saya akan sangat excited dengan barang baru ini,dan karena dia excited maka gak heran kalo dia akan berbagi cerita dengan teman maupun sepupunya.Sebelum dia sempat berbagi cerita ke teman maupun sepupunya, saya mengantisipasinya dengan mengajaknya bicara.Dia sudah berusia 3 tahun lebih,menurut saya,sudah sangat mungkin untuk diajak sharing.

Kurang lebih saya bilang ke dia gini :

Saya : “Kak,kamu suka gak sama benda A (misalnya) yang baru dibeli papa?”

Lulla: :”suka banget mama,bla…bla..bla..”(dia menjelaskan keunggulan benda trsb yang membuat dia amaze)

Saya : Kak, benda trsb ,dimiliki papa dengan cara membeli kebetulan dapet rezeki dari Allah.Kita harus bilang trimakasih sama Allah.Kakak mau lagi dikasih rezeki sama Allah?”

Lulla : “Mau..mau..aku mau…”

Saya : “Ada syaratnya,kakak harus rajin bertrimakasih sama Allah,rajin berdoa dan gak boleh pamer”

Lulla : (bengong gak ngerti)

Saya :”Gini,kakak gak boleh ngomong2 ,gak boleh juga crita-crita ke temen-temen atau kesiapapun juga kalo kita punya benda baru itu,karena itu namanya sifat pamer.Sifat pamer dibenci sama Allah.Kalo kakak pamer nanti Allah gak kasih lagi loh..”

Sepintas dia mengerti,dia mengangguk paham ketika saya ajak bicara.Dan pada suatu hari,sang gadis kecil tampaknya lupa sama nasehat saya,dengan enteng dia bercerita ke sepupunya. Detik itu juga saya menegurnya, begini :

Saya : “ssssttss…kakak lupa ya,kan mama sudah bilang gak boleh ngomong ke orang-orang, itu namanya pamer”

Lulla : (tersenyum menyesal) “maaf mama”

Saya : “Janji ya untuk gak mengulangi ,nanti Allah marah loh…”

Lulla : “Janji mama…”

Sejak kejadian itu,dia tidak pernah lagi berbicara mengenai barang baru itu.Sikap saya ini sempat dapet protes dari mertua,menurut mertua saya “namanya juga anak-anak,wajar kalo dia bangga”.

Maka saya menjawab, “justru karena anak-anak gak mengerti,maka kita ajar untuk mengerti mana yang benar dn mana yang salah sejak dini, biar jadi kebiasaan baik”.

Saya juga memiliki cita-cita untuk tidak membiasakan anak-anak untuk bangga terhadap sesuatu yang sifatnya kebendaan atau materi.Saya gak ingin anak-anak saya besarnya nanti menjadi anak-anak yang mengagungkah materi milik orang tua,saya ingin anak anak merasa bangga atas diri mereka sendiri,atas prestasi mereka dan keimanan mereka. Dan saya tidak menginginkan anak saya menjadi manusia yang pamer akan kebendaan yang dimiliki,karena benda-benda yang kita miliki hanyalah titipan dari Allah.Ada banyak hal yang lebih penting dalam hidup ini daripada sekedar pamer.

Untuk meraih cita-cita saya itu,saya rasa jalinan komunikasi yang baik adalah jembatan untuk menuju kesana.Sejak dini anak-anak sudah bisa kita ajak bicara,kita ingatkan dan kita tegur jika salah.Sejak dini saya berusaha untuk mewujudkan impian saya untuk memiliki anak-anak yang berbudi luhur,sopan dan penuh kasih sayang pada sesama.Karena budi pekerti ,sopan santun dan kebiasaan menyayangi sesama adalah ilmu yang sampai saat ini tidak ada kursusnya,semua berdasarkan kebiasaan,dan kebiasaan bukan berasal dari mana-mana,melainkan dari rumah.

Sejak dini,kalo kita punya kesempatan menanamkan sikap terpuji dan melatih anak-anak untuk tidak membiasakan pamer,kenapa tidak?

4 comments:

Yuka | Agni said...

Setuju ama mamahnya lulla..walaupun masih kecil dan terlihat wajar tapi kadang mah suka gedek ajah kalo anak2 kecil tuh pamernya berlebihan sampe bikin anak lain yang ga punya jadi mupeng,dan ujung2nya ngotot nangis2 minta ma ortunya. Kemampuan tiap keluarga beda2 dan iya bgt untuk menanamkan hal tsb kpd anak2 kita,dan satu lagi yang penting the sense of sharing, membuat anak peka untuk membagi apa yang direjekikan padanya untuk juga ikut dirasakan anak lain yang kurang beruntung. Ga kayak suneoo..haha..

Btw eikeh mau resign..soo i bakalan mampir deh kekantor bu ewoy utk promosi,tapi skrg lagi ngerjain 50 kaos utk souvenir ultah,setelah itu ya buu..ga buru2 gpp kaan..ewooy kan baaiiiik..kkekeke..rayuan mauut!

ENDRIYANI said...

Memang harus belajar dari kecil ya segala sesutau membentuk anak untuk menjadi lebih baik budi pekertinya biar terbawa dan terbiasa sampai besar nati...

Lulla pinter...mau nurut sama mama...Klo Talitha masih susah nich dikasih tau...

Nu gaduh blog said...

ibu dan anak hebat euy...ewoy hebat cara mendidiknya, sabar pula, kayanya daku patut belajar nih, dan lullanya nurut, mudah dikasih tau.

sementara kalau aku ga sabaran, emosian sedangkan azranya susah kalau di kasih pengertian maunya ngelawan melulu, jd stress deh..ngajarinnya...

ipanks said...

maap mbak, itu pic nya saya copy untuk postingan saya yap.boleh kan mbak?saya liat dari images.google.co.id kok bagus banget gambarnya makanya saya copy.makasih untuk picnya.tapi kalo tidak berkenan,nanti saya ganti picnya.

salam kenal.

ipanks