Pages

Monday, August 25, 2008

Karena Semua Tak Ada Yang Abadi...,so life must go on...


Tiap orang punya motivasi tersendiri dalam meniti karier, ada yang termotivasi karena gaji yang memuaskan,pekerjaan yang disukai ataupun kondisi lingkungan kerja yang nyaman. Ketiga hal ini mungkin saja ada dalam diri kita masing-masing.

Buat gw sendiri apa yang menjadi motivasi tiap hari datang ke kantor?gak bohong, gw suka sama pekerjaan gw,gw emang tertarik sama hal-hal yang berbau management.Manage people itu ada seninya tersendiri,event gw mesti berpapasan sama yang namanya conflict, tapi buat gw sepanjang conflict itu untuk menuju kebaikan,kita harus fight abis-abisan,dan itulah seninya,seni ‘berperang’ kalo menurut gw seeh…

Selain karena gw suka sama pekerjaannya, gw juga suka dengan lingkungan kerja gw. ENGGA…bukan lingkungan kerja secara keseluruan, ini menariknya cerita gw saat ini. Lingkungan kerja yang ada saat ini, benar-benar baru buat gw, gw yang selama ini bekerja dilingkungan heterogen, tiba-tiba harus masuk ke lingkungan yang anggota didalamnya berangkat dari clique pergaulan yang sama atau homogen. Situasi kekeluargaan begitu kental disini.Tradisi toleransi sangat berpengaruh besar disini,saking besarnya sampe salah kaprah penerapannya,dimana kesalahan pun kerap ditoleran.Bahkan privacy pun seolah gak ada, terbukti dengan habbit orang-orang disini yang gemar saling bertukar informasi gaji.Padahal udah normative banget ya bahwa informasi gaji itu hanya Tuhan,karyawan dan payroll team yang tau.But inilah disini…aneh!

Jujur aja,sejak awal gw masuk sini, gw udah was- was dengan situasi ini, gw sadar diri, bahwa budaya yang gw bawa berbeda dengan budaya yang hidup disini. Gw hampir hopeless untuk bisa beradaptasi disini. Lucky me, gw dapet atasan yang bener-bener sejiwa ma gw,dia managing director disini,dia bener-bener punya visi dan strategi jauh ke depan, kalo pun bicara apa adanya,gak basa basi, dan bener-bener tulus,kalo bagus bilang bagus kalo salah ya ditegor sesuai dengan kesalahannya.Sepanjang karir gw,inilah bos yang cukup fair dan tidak pernah menekan buat gw.Interaksi gw ma dia udah kayak temen, bukan berarti gw gak pernah bikin dia marah, gw malah pernah bikin kesalahan dan dimarahin ma dia, but buat gw ya udah lah,toh mang kalo gw salah gw patut dimarahin,dan setelah itu gw minta maaf maka urusan selesai. Gw gak dendem karena dimarahin ma dia,dan dia pun enak karena bisa negor kesalahan gw.Sumpah mati ya, bukan karena gw nya yang tebel muka atau apa, menurut gw,dia tuh kalo pun marah masih di taraf normal,dia gak pernah mengeluarkan kata-kata binatang atau bahasa jorok, Cuma sebatas tegas dalam menegur,itupun langsung baik lagi.Cukup fair lah..thats why gw bilang dia atasan yang baik.

Keberadaan beliau dan bimbingan beliau selama ini yang membuat gw merasa comfort kerja disini,seolah ada teman seperjuangan dan sepikiran. Hubungan kedekatan pun makin terjalin baik karena beliau juga bisa cocok berbisnis dengan suami gw, makin enak lah pola interaksi gw ma dia.

Tapi gak disangka-sangka,ternyata badai datang mengguncang ‘kenyamanan’ gw, beliau ini tiba-tiba ngundurin diri.Dengan alasan yang gw gak jelas akar maupun pangkal masalahnya, kalo boleh gw persingkat sih masalah ini adalah masalah komunikasi dan masalah how to solve conflict aja. Konon ada pihak-pihak yang menginginkan ni orang mundur,dengan alasan tidak cocok dengan gaya kepemimpinan beliau, event gw masih gak dapet clue-nya juga gaya kepemimpinan kayak apa?. Ada juga yang bilang ini orang pola interaksinya sama orang lain gak bagus,kalo ngomong suka nyinggung lah apalah..gw sendiri heran karena gw gak pernah merasa tersinggung sama cara dia bicara,dia baik-baik aja menurut gw, atasan sekaligus rekan kerja yang baik banget,kritikus yang fair,tukang ngelawak pula,so apa yang salah???

Tapi keadaan terlanjur kacau berantakan,dimana beliau tidak mungkin kembali lagi,dan kondisi pekerjaan pun masih banyak yang pending, masih butuh arahan beliau.Tiba-tiba kondisi kantor ini dalam pandangan gw seperti jungkir balik gak keruan,ibarat perahu yang kena badai dan gak tau mo diarahin kemana.Itulah gambaran beratnya gw menapaki kantor setelah beliau gak disini lagi.

But..life must go on ya gak sih…Emang seeeh,gak mudah gw berfikiran kayak gini,butuh waktu kurang lebih 2 minggu buat gw untuk oleng dan berpikir.Gw kembalikan semua sama sang Pencipta,gw inget pepatah “gak ada yang abadi di muka bumi ini”,begitu juga situasi kondisi,relationship termasuk umur.Gak selamanya kita bisa terus diposisi enak dan ayem,ada kalanya kita harus mandiri dan menghadapi badai.Kayak gw sekarang, kalo dulu gw punya temen diskusi yang brilliant dan full strategic,sekarang gw mesti mikir sendiri.Kalo dulu gw punya masalah gw bisa minta bantuan beliau untuk menyelesaikan,sekarang gw kudu punya power sendiri untuk handling problem seberat apapun.Ini hikmah dari Allah,gw harus kuat dan harus mandiri.

Lalu apa hikmah buat si Boss?gw pikir inilah saat nya buat dia untuk memulai suatu babak baru yang lebih menantang dan seru,mungkin udah jalannya dia harus mengembangkan bisnisnya sendiri,dia harus jadi pemimpin yang sesungguhnya,hikmah lainnya walahualam…

Yang pasti gak ada yang abadi di dunia ini,Cuma kasih Allah yang abadi menurut gw..Jadi gak ada alasan lagi kalo gw melemah karena masalah ini, gw harus kuat, gw harus professional gw harus mandiri, toh inilah yang kerap diajarkan sama beliau itu ke gw,dan gw tertantang untuk buktikan kepada dunia bahwa beliau mengajarkan hal-hal baik ke gw,bukan sebaliknya…

So, life must go on,karena gak ada yang abadi dalam hidup ini..

3 comments:

ary said...

mmmm repot juga yah klao urusan "dapur" dibicarain secara bebas. Bukan gue juga tuh jeng. Tapi emang bener yah WOy, semua gak ada yang abadi. Ambil hikmahnya aja, pastinya sekarang elo dapet ilmu banyak dari eks bos n dari realita yang saat ini ada di depanlo. Sabar n tetep semangat ya Woy, inget aja senyum Lulla n Tori tuk pemacu semangat. Mo inget2 gue juga monggo, hehehehee

Rierie said...

betul..life must go on..bunda aja enjoy nikmati hidup yang kadang2 naik turun oleng ke kiri ke kanan... (naek jetkoster kalii) ha.ha. pusingggg

mama icel said...

gue banget deh,woy...
maju terus walau tanpa partner kerja yg asyik,ok?