Pages

Friday, August 8, 2008

Bijak dalam menentukan prioritas keuangan

Pendidikan dan Masa Depan Lulla adalah yang terpenting..


Seberapa pentingnya asuransi pendidikan dan masa depan anak?
Jaman dulu banyak orang tua yang enggak mengikutkan anaknya ke dalam program asuransi pendidikan, include gw dan Tori adalah anak-anak yang tidak difasilitasi asuransi pendidikan oleh orang tua kami.Gw yakin bukan karena enggak mampu, tapi emang gak kepikiran kali ya?
Atau mungkin juga jaman dulu pendidikan masih terjangkau, jadi nyekolahin anak tuh enggak seberat sekarang pas eranya kita jadi orang tua untuk nyekolahin anak kita.
Dan mungkin berkembangya dunia perbankan dan asuransi,dimana disetiap aspek kehidupan kita memerlukan jaminan,maka kita mulai merasa asuransi dan tabungan adalah prioritas.
Gw adalah karakter orang yang butuh jaminan dalam menjalani hidup, gw gak tenang kalo gak punya saving dan gw pun gak tenang kalo gak punya insurance, pemikiran ini berangkat dari kenyataan 'apa-apa mahal', dari sakit ampe sekolah mana ada yang murah sih?Sementara pendidikan dan kesehatan itu sudah menjadi kebutuhan pokok bagi manusia, terutama yang berkeluarga seperti gw. Intinya gini deh, setiap anak yang dilahirkan program hidupnya udah jelas yaitu sekolah, dan tiap manusia yang bernafas kebutuhan dasarnya juga jelas,yaitu kudu sehat, dan sakit bukanlah sesuatu yang bisa kita prediksi atau di schedulle.
Maka berangkat dari kondisi real seperti itu, gw dan Tori mengikutkan Lulla pada program asuransi pendidikan,kesehatan dan investasi. Sejak berumur beberapa hari,kami mengikutkan dia dalam program asuransi pendidikan dan investasi. Menyusul kami mengikutkan dia pada program asuransi kesehatan.
Awalnya, itu semua sangat memberatkan,dalam sebulan, kami harus keluar kocek cukup besar, untuk sesuatu yang 'tidak kelihatan'.Lain dengan orang yang spending money untuk kredit mobil keluaran terbaru misalnya.Kami justru engga,buat kami mobil biarlah seadanya,yang dibutuhkan sebuah mobil di Jakarta paling kan mobil yang gak cepet rusak, gak gampang kerendem di kala banjir,AC-nya lumayan dan syukur-syukur ada stereo yang yahud,tapi kan gak mesti terbaru?gak mesti dan gak wajib kita miliki kalo kita emang gak punya dana lebih?karena ini bukan kebutuhan pokok.
Gw tidak akan menggeser kepentingan masa depan anak gw demi sebuah alesan "pengen mobil baru", nehi deh...Toh kalo dipikir-pikir,alesan beberapa orang tua yang menyebutkan bahwa beli mobil bagus juga untuk anak, itu gak masuk akal. Gini alesannya, pertama Lulla masih kecil,dia gak ngebedain mana mobil keluaran terbaru ama bukan, dia gak tau tuh mana mobil mahal dan mana mobil biasa aja?tapi dia akan merasa jika dia bersekolah di tempat yang gak terbaik, jujur sekolah bagus saat ini pasang harga 'bagus' juga. Jangan jauh-jauh,sekolah negri yang unggulan aja biaya masuknya udah jutaan, apalagi swasta ternama dan berprogram canggih?
Gw enggak mau ngorbanin itu semua, gw tau investasi dalam bentuk asuransi ini 'gak keliatan orang', gak keraba dan gak kerasa dalam waktu cepat.
Tapi jujur, ini sangat menentramkan, dikala anak gw mulai sekolah, alhamdulillah gw enggak mikir lagi biaya sekolahnya,saat anak gw dirawat di RS gw enggak kawatir gw gak bisa bayar biaya RS dan gw pun tenang karena gw tau sedikit banyak anak gw punya 'pegangan' sertifikat investasi kecil-kecilan yang insyallah bisa menjadi pegangan buat masa depan dia.
Ini kenyamanan yang gak bisa gw jelaskan, dan ini adalah kemudahan bagi fase hidup gw.

Well..dalam tulisan ini, gw hanya mengajak teman-teman untuk mulai bijak dalam merencanakan dan mengelola keuangan, kadang kita suka salah menentukan prioritas. Kita lebih memilih spending sebagian besar uang kita untuk hal-hal yang gak membawa efek besar, kita juga mungkin spending money untuk hal-hal yang tidak menjanjikan buat masa depan kita dan anak kita. Let say kayak spending untuk kendaraan, apa kita lupa kalo kendaraan memiliki nilai penyusutan yang cukup significant?Hellow..father and mother sekalian, jikalau kita punya dana lebih,dan anda memiliki sisa lebih yang bisa di- spend untuk hal-hal selain primer emang gak masalah.Tapi tepatkah jika kebutuhan akan bersekolah di tempat yang bermutu harus tergeser dengan kebutuhan naik mobil terbaru??
Well...buat saya tidak, tapi bagi anda?
Anda tau semua jawabannya...

Semoga berkenan...

5 comments:

ke2nai said...

Setuju mbak... Sy sendiri begitu anak-anak lahir langsung memberikan asuransi pendidikan & kesehatan. Emang kalo dipikir2 kayaknya berat tiap bulan hrs ngeluarin uang sekian, rasanya mending beli mobil ato' buat nyicil rumah. Tapi kalo liat manfaat jangka panjangnya lebih berasa manfaatnya py asuransi deh kayaknya..

DessyCherryPonie said...

mba, gw juga udah mulai tuh ikut asuransi, semntara buat diri sendiri dulu. Kalo buat investasi blom berani, kapan2 jelasin yah hehehe

Nu gaduh blog said...

setujuu....azra juga udah dimasukin asuransi pendidikan tuh dari mulai 0 bulan, yah buat persiapan, lagian mau diapain lagi duit cuma seuprit, beli mobil juga ga cukup hihi...mending buat anak.

Inayah said...

sama Woy....
kalo disini sih sekolah emang gretongan, kecuali mau yang private ya, tapi aku ma misau sih mikir gpp dah masuk yang public dulu, masih pada kecil ini, so mule deh kita ngekut asuransi juga buat mereka ntar kuliah, daripada duitnya dipake buat bayar sekul private meningan ditabung buat ntar gedenya aja...

btw, pa kabare toh bu? sori baru mampir lage...

saski said...

setuju Woy, emang kalo gak pinter2 nyisihin dari sekarang bekal tuk anak, jaman sekarang bisa berabe. Semua biaya bengkak. Gue juga coba tuk bersikap lebih arif lagi tuk ngelola uang nih jeng.
Smoga aja anak2 kita jadi anak pinter deh ya Woy ...