Pages

Wednesday, January 16, 2008

Tempe Tahu..I missed Tempe Tahu...


Hua!!!!berhari-hari kehilangan tempe dan tahu,sampe tadi pagi Iroh pulang dari belanja sayur,tempe dan tahu masih gak ada.Duh kumaha nih ibu-ibu....

Secara gw adalah manusia yang tergantung oleh 3T (terasi, tempe dan tahu), gw enggak merasa bener-bener makan kalo enggak ada ketiganya di meja makan.

Niatan hari ini mo ke C4 aja untuk nyari tempe,tapi tadi kata tetangga gw dia dah nyari ampe ke Giant dan C4 tempe dan tahu juga lagi kosong, huaaaaaaa!!

Ini kali pertama buat gw terpengaruh sama krisis kedele negara ini,mungkin juga ini krisis kedele yang terparah yang pernah dialami sama bangsa ini.Perkara di meja makan gw tak tersedia tempe dan tahu sih gak sebanding sama perihnya nasib para pengusaha tempe dan tahu yang emang dikenal sebagai pengusaha kecil,bayangkan mereka harus menanggung kerugian produksi karena adanya kelangkaan kedele saat ini.Kalo mereka rugi otomatis pekerjanya juga terancam gak bisa kerja dan gak memperoleh upah,lha...padahal pengusaha tempe dan tahu sendiri untungnya berapa sih?maka bisa dibayangin seberapa besar sih upah yang diterima pekerjanya,nah ditambah kejadian ini pula, perusahaanya merugi,makan apa tu orang-orang??


Yang gw herankan, kenapa sampai kedele langka di negara kita?dan kenapa juga untuk kedele pun kita kudu impor?
Pusiiiing banget,beras impor,kedele impor, jangan-jangan bentar lagi cabe dan terasi pun kudu impor lagi????

Padahal kalo ditilik lebih lanjut, negara kita kan negara yang luas dan negara yang terkenal dengan sebutan negara agraris?Kenapa harus ada impor bahan pangan pokok?

Ada yang salah dimana ya ibu-ibu sekalian??

9 comments:

Bunda Azra said...

Hidup kedele....!!!!

Vina said...

Wah,gw banget deh,kalo ngga ada 3T tuh merana deh hidup ini.. Huuuhuuuu.. Ah, di negeri kita mah sebenernya sagala aya, tp malah org yg asik mengolah, kita cuma jd kulinya doang.. Nasiiibbb..

>Lisa said...

sama, gw juga rindu ama tahu tempe

Fun said...

gw demen tempe dan terasi.. tapi ga demen tahu.. hehehe :)
kita mah lama2 bisa impor semua nih... shock juga liat kemaren pada demo... tempe dan tahu booo...

Mama Shasa Shahira said...

wah.. say.. kalo disana gak ada tahu and tempe.. ke Lampung aja.. langsung stok banyak2.. hehehe.. Btw pa kbr nih..? dr kmrn2 gw gak bs isi Sb loe.. kynya sih krn jaringan rumah gw yg error..

mama icel said...

disitu tempe dan tahu udah langka?di sangatta masih ada yg jual walau harganya naik 100 %! bisa gitu ya?apakah karena para petani gak bisa panen karena tanamannya habis doterjang banjir dan bencana yang rajin datang di negeri kita?

adam brown said...

look this is the "diet" i told you about you should really enter the site :) bye enter the site

Inayah said...

sebagai sesama penggemar T3, ngikut sedih Woy...
tapi kalo daku mah, krisis kagak krisis kedele, tetep wae yang namanya tempe tahu disini mah muahal.:)

MErrytaRiyadi said...

Alhamdulillah distribusi 3T dah lancar sekarang, puas gw nyantap ketiganya!nyuuum......
Thx ya ibu-ibu untuk coment-nya...
Gw bukan seorang pakar pertanian, cuma menurut gw jikalau pemerintah concern memperbaiki pertanian Indonesia maka soal pangan negara ini gak usah kawatir,langkanya kedele adalah karena harus impor, sementara kedele lokal merupakan 'anak tiri' dipasar lokal, siapa yang mau bertani kedele kalo gitu??pak tani jg kan butuh uang...nah,gimana caranya petani diberdayakan hingga menghasilkan pangan yang super dan sekeren produk impor, masa gak bisa sih?hidup petani!!!!!