Pages

Monday, June 23, 2008

Krisis Pembantu Rumah Tangga


Beberapa hari yang lalu akhirnya...yeah akhirnya gw pun merasakan apa yang dirasakan oleh sebagian teman-teman gw di kantor yaitu "KRISIS PEMBANTU RUMAH TANGGA", ehhehehehe...agak hyperbola juga sama istilah ini, tapi inilah bahasa yang kerap kami gambarkan dalam menghadapi situasi yang sulit karena ditinggal pulang sama pembantu.

Sejak umur gw 18 tahun, gw sudah tinggal terpisah dari orang tua gw, dan gw tinggal sama Eyang Putri gw di Utan kayu, sejak itu gw diperkenalkan dengan aktivitas rumah tangga ya menyangkut urusan perpembantuan ini.Entah kenapa kala itu jalan gw memperoleh dan mempertahankan pembantu di rumah gak pernah ada masalah, bahkan gw pernah punya pembantu namanya Mbak Mis, yang selalu setia nemenin gw, sampe-sampe dia gak akan tidur kalo gw gak tidur, blio resign setelah hampir 6 tahun mengabdi di rumah Utan Kayu, alasannya menikah. Lalu posisi digantikan sama Riyani, pembantu yang sering gw suruh ngeblow rambut gw ini alhamdulillah juga awet sampe Lulla umur 1 tahun, itu pun dia udah lebih dari 6 tahun mengabdi, alasan resign juga sama, yaitu nikah.Pas gw nikah gw sempat hire pembantu lagi, yaitu Jannah, kala itu gw masih hamil, dia bertugas merawat Lulla setelah Lulla lahir dan akhirnya gw percayakan untuk mengelola rumah tangga.Sampe pada bulan Maret lalu Jannah mengajukan resign, dengan alesan yang sama yaitu nikah.Tapi dia bilang resignnya akhir Juni, so gw masih merasa tenang-tenang aja.

Selama perjalanan hidup gw, gw gak pernah punya masalah dengan mencari pembantu, karena tiap 1 resign pasti langsung dapet pengganti, bahkan kadang di rumah para pembantu itu dateng sendiri untuk minta kerja.Nah giliran menjelang resignnya si Jannah ini, gw kok sulit banget dapet pembantu.Sempet ada yang masuk untuk menjadi kandidat pengganti Jannah, tapi gak pernah ada yang cocok.

Sampe pada pertengahan Juni lalu ( 14 Juni) , Jannah dapet kabar mendadak dari kampung kalo kakeknya meninggal, maka dia minta pulang, mengingat dia resign di akhir Juni mau gak mau dia langsung aja tuh pulang dan tak kembali.Kami pun menyuruh dia untuk demikian,karena buat apa juga dia ijin pulang seminggu trus seminggu kemudian balik hanya untuk tinggal selama seminggu trus resign, ngabisin ongkos aja kan?.Bertepatan dengan hari itu, pembantu cadangan gw si Iroh pun baru aja cabut.Kebayang kan gimana paniknya gw???

Ini kali pertama buat gw kepikiran soal rumah, biasanya gw tinggal perintah-perintah aja ke pembantu, karena alhamdulillah mereka semua cerdas dan tanggap.Tapi kali ini gw harus menyerah pada keadaan yang gak bisa gw apa-apain kecuali pasrah.

Sempet panik dan kepikiran pengen nitip Lulla di Eyangnya, bahkan kepikiran untuk membawa Lulla ke kantor gw dan Tori secara bergantian, bahkan driver Tori sempat menyanggupi 'stand by' untuk nungguin Lulla dikantor siapapun Lulla dibawa.

Selama 2 hari (dari tanggal 14 sampe tanggal 15 Juni) gw berfikir keras untuk mendapatkan pengganti Jannah.Kemana aja dan kesiapa aja gw minta info soal pembantu.Gw kawatir sama Lulla, terus terang gw gak mungkin cuti, Tori pun gitu, bahkan dia ada jadwal keluar Jakarta dalam waktu dekat.

Saat itu gw dan Tori berfikir keras, dan kami sampai pada titik pasrah, dengan pemikiran kalo sampe gak dapet pembantu juga maka Lulla akan dimasukkan ke Daycare.

Tapi Allah punya rencana lain, Allah cuma menguji ketabahan dan kepasrahan kami berdua. Pada hari Minggu sore, gw iseng mampir lagi ke Yayasan Ibu Hadi di Depok untuk meminta pembantu, dan ternyata dapet, sekaligus 2 orang.Mereka gak mau dipisah karena mereka adalah sodara sepupu.Entah kenapa gw langsung sreg,dan entah bisikan dari mana, gw merasa anak-anak ini bagus.Padahal sebelum-sebelumnya tiap gw ke Bu Hadi gw pasti pulang dengan tangan kosong,karena gak sreg.

Soal sreg enggak sreg ini gw juga sempat gak yakin,jangan-jangan karena kepepet gw jadi sreg sreg-in aja.Tapi setelah seminggu mereka tinggal di rumah gw, gw pun kembali bersyukur kepada Allah...kedua anak ini (Neni dan Atun) ternyata bisa dan mau kerja, mereka rajin dan cepat tanggap, Alhamdulillah ya Allah ya Rabb...

Dari kejadian ini, gw pribadi akhirnya mengambil sebuah kesimpulan, bahwa gw selama ini salah besar, gw selalu mengandalkan pembantu dalam menjalani kehidupan rumah tangga gw.Kali ini Allah mengingatkan gw bahwa rumah tangga ini adalah rumah tangga gw, anak ini adalah anak gw, maka gw harus mampu menanganinya, gak boleh tergantung orang.Dan pembantu hanyalah orang lain yang sifatnya datang dan pergi dalam kehidupan gw, gak lebih!

Maka mulai saat ini, meski Allah telah memberi kemudahan bagi gw dengan memberikan pembantu pengganti, bukan berarti gw dapat berserah seserah serahnya semua urasan rumah tangga ke para pembantu. Mulai sekarang gw mulai bangun pagi untuk memberi instruksi masak, tiap Sabtu gw belanja ke pasar tradisional untuk belanja stock makanan, dan gw mulai berfikir untuk menata seluruh isi dapur sebelum tidur untuk memantau semua.Padahal itu semua tugas para 'asisten kepercayaan' gw.Ini semua gw lakukan supaya gw gak kaget jikalau harus kehilangan pembantu, gw harus membiasakan diri bekerja dirumah ada maupun tanpa pembantu.Karena profesi utama gw yang sesungguhnya adalah seorang Ibu,yaitu penanggungjawab harmonisasi rumah tangga.

5 comments:

Ray & Etty said...

Hi Ewoy!!
Duh ceritanya represent yang sedang gw alamin juga neh. Pembantu tuh emang sosok yang berharga banget bagi kita, kehilangan 1 pembantu aja dah bikin ga stabil keluarga apalagi dua2nya. Syukur deh klo si Lula dah ada yang jagain lagi, semoga semua ngerasa cocok dan nyaman.

Mama Shasa Shahira said...

yach,... ternyata kita sama say.. gw juga kl ganti pembantu Alhamdulillah cepet dapetnya,.. tp jeda sebentar sebelum dpt itu yg sering bikin panik... apalagi kl kitanya kerja.. yg di pikirin siapa yg jaga yaa...

Nu gaduh blog said...

wah untung deh kalau udah dpt, jd lulla ga sempet di titipin kan? hehe...azra mah masih dititipin ajah nih, lum dapet2 asisten, yg kemarin ga cocok lagi, yayasan bu hadi? mahal kan yah, wah ga sanggup deh....tapi dipikir-pikir selama ini udah 2x ganti krn ga cocok, biayanya sama aja dgn ambil ke yayasan, kalau di yayasan enaknya dpt garansi kalau ga cocok, kalau ambil sama org udah ngasih lum tentu dpt garansi.

Mamana Celia said...

syukur deh Woy dah dpt pengganti. Iya gue jg merasa asisten2 skg jrg yg betah ya. dulu gw inget ada yg tinggal berpuluh2 thn (hiperbola) sampe spt keluarga sendiri.

Yuliana-Fun said...

mo hire gw ga?? :)