Pages

Wednesday, June 11, 2008

Traveling to Padang - Bukit Tinggi - Maninjau


Belakangan merasa mudah jenuh sama aktifitas sehari-hari, rasanya kepengen banget nyari kesempatan travelling yang jauh lagi, biasanya gw akan kembali fresh tuh kalo udah kayak gitu.Beberapa waktu lalu ada rencana mau menghadiri pernikahan rekannya hubby di Padang, maka sekalian aja nyusun agenda liburan kesana,ya gak mesti lama-lama lah, yang penting agenda kondangan dan agenda liburan tercapai, dan gw bisa kembali beraktifitas dengan lebih semangat.

Dan hari Sabtu lalu akhirnya rencana ke Padang terealisasi juga, fhuuuuuuiiiih dengan segenap harapan untuk merefreshing kan diri, maka kami sekeluarga berangkat juga...
Berikut ini ceritanya :













Lulla yang bener2 enjoy di perjalanan


1st Day, 7 Juni 2008, Jakarta – Padang
Dapet tiket di Sabtu sore,bener-bener gak asik ya,padahal kan kalo bisa berangkat Jumat malem bakalan lebih puas tuh acara liburannya, tapi ya tetep lah dibikin fun ajah,meski dapet flight Sabtu sore.Sampe di Padang pas masuk waktu magrib, langsung di deliver ke hotel, kami menginap di Pangeran Beach hotel di Jl. Ir.H. Juanda, ini hotel bintang 3 tapi roomboy-nya bilang udah naik tingkat jadi hotel bintang 4, gak tau bener apa enggak, gw sih gak merasa yakin, ehehehehe…Well,kenapa nginep disini?secara acara pernikahannya akan dilangsungkan keesokan harinya dihotel ini juga,mau gak mau ya hotel ini dijadikan tempat menginap para tamu dari luar Padang.











Hidangan Restaurant Nelayan

Secara ya sampe Padang udah cukup sore, maka cacing-cacing di perut mulai ‘nagih’ jatahnya. Kebetulan juga malam itu sang empunya pesta mengundang kami makan di Nelayan Seafood Restoran, kalo ngikutin kata hati sih gw lebih kepengen nyicipin makanan emperan yang konon rasanya mak nyus abheeeeees…Tapi gak mungkin dunks kita nolak undangan jamuan makan ini,kesannya gak sopan. Maka rombongan yang jahil-jahil ini (Gw,Tori, Andre, Bang Rodon, kak Lisa, Bang Joni,Mbak Petty, dan Epit) sepakat untuk makan tidak banyak-banyak, yaa…nyisain space lah diperut untuk agenda jajan di emperan, ehehehehe…Tapi pas makanan terhidang di meja, kayaknya gak janji deh untuk nyisain space,ehehhee..secara ya makanannya kok menggiurkan sekale. Terutama ikan goreng bumbu Thailand-nya,duh gak bo’ong deh itu uenak banget… Dan untuk Lulla pesenannya gak jauh-jauh dari udang bakar kecapnya yang juga ternyata enak.














Soto Padang Roda Jaya


After that mikir-mikir gak tuh untuk lanjutin ngisi perut ke Soto Padang Roda Jaya di Simpang Kinol?Ehehehehhe..kayak nya enggak pake mikir tuh, langsung tancap gas ke Simpang Kinol untuk nyobain si Soto Padang yang terkenal ending-nya itu.Sampe sana, kami bersyukur banget masih kebagian, itu si Uda penjual sotonya kudu ngorek-ngorek dasarnya panci supaya rombongan bersik ini pada kebagian jatah.Gak heran ya rasa kuah sotonya terasa lebih asin, sisa gitu loooooh…Tapi tetep nikmat sih, gw rasa ini soto padang ter-enak yang pernah gw makan.Kalo pada ngiler, gak ada salahnya nyobain soto padang cabang Roda Jaya yang ada di Ruko Kanadian Broad Way no 26 Cibubur, kata si Uda penjualnya sih bumbunya sama penyajiannya persis sama dengan Soto Padang Roda Jaya yang di Simpang Kinol inih.
Udah kenyang, langsung deh kita balik ke hotel untuk istirahat, sambil membiarkan kolesterol menumpuk dibalik kulit,ahahhaha…

2nd Day, 8 Juni 2008, Padang – Bukit Tinggi

Bangun pagi, langsung siap-siap untuk menghadiri pernikahan Yuandi dan Dola, acara akad nikah berlangsung jam 8 rencananya, tapi pada kenyataanya ya molor gitu.Setelah akad nikah, dilanjutkan dengan acara resepsi, sambil menunggu jeda waktu sang pengantin dirias ulang, gw memutuskan untuk packing, karena sore ini mau langsung ke Bukit Tinggi, eh gak taunya gw malah sempet ketiduran, ehehehe…Bangun dari tidur, kembali menata tatanan muka yang udah kliatan kayak ‘bantal’,kebetulan perut keroncongan, pas banget nih, turun kebawah sekalian deh makan siang di resepsi perkawinan.Di resepsi ini makanan yang menurut gw paling enak adalah sate padangnya, catet ya sodara-sodara Sate Padang Cateringnya Hotel Pangeran Beach itu uendang…
Ibu2 genit nih..Gw-Mba Petty-Epit-Kak Lisa


Rombongan Rusuh with Yuandi&Dola

Nah yang juga seru selain acara isi perutnya, gw tertarik pada acara tari-tariannya. Khasnya di daerah, kalo orang nikah emang masih demen menyajikan pertunjukan tari-tarian, tapi kalo ke Padang ada acara kayak gini, jangan gak melirik deh, apalagi pas pertunjukan tari piring, whehhehee..gw paling demen nih, jago buanget tu orang-orang meliuk-liukkan piring tanpa jatoh, no wonder Uda-Uda di restoran Padang pada jago numpuk-numpukin piring, dah tradisi kali ye?asal gw………Nah, gw yang awam akan budaya Minang ini dapet bocoran dari Kak Lisa, bahwa pada akhir tarian akan ada penari yang menari diatas pecahan beling, nah luuuuuu… penasaran dunks??, gw langsung nontonin tu tarian sampe kagak ngedip (*hyperbola*), nungguin atraksi injek-injek beling.Pas di tengah tarian muncul penari dengan pakaian yang berbeda dari yang lain, tetep nari piring juga, dan ketika di penghujung lagu, si penari yang bajunya beda ini naik ke tampah yang berisi beling dan dia lompat-lompat deh disitu, aduh…ngilu pisan nontonin tu orang nari sambil lompat-lompatan diatas beling, catet ya tu orang melakukan itu kakinya nyeker yah bukan pake sepatu boot atau apa, ehehhehe… Pake ‘ilmu’ sesuatu gw rasa, kalo enggak kan udah kena ratusan jaitan tuh kaki…













Menari Piring diatas Beling



Selesai acara resepsi, rombongan kembali ke kamar masing-masing untuk packing dan ganti baju, gw sekeluarga dan Bang Joni sekeluarga akan melanjutkan perjalanan ke Bukit Tinggi, sementara yang lainnya ada yang langsung pulang sore itu dan ada yang pulang keesokan paginya.Perjalanan yang direncanakan siang hari jadi molor sore hari, dengan harapan masih keburu kalo mau mampir ke Mak Syukur. Tapi ternyata pas kami melewati Lambah Anai, di depan ada kemacetan panjang, heran banget, setelah diusut ternyata ada truck pengangkut semen terbalik tepat di tikungan, dan pose terbaliknya si truk itu melintang ditengah jalan,sehingga menghabiskan space 80% jalan, dan jalan lewat yang tersisa cuma sedikit banget,kalo mobil mau selamet melintasi jalan yang sempit itu, ban kiri harus naik ke trotoar,lha kalo mobil kecil gak bisa dounks?bisa nyangkut nantinya hiks…hampir putus asa dan berniat untuk puter arah kembali ke Padang.Tapi penduduk setempat akhirnya berinisiatif untuk menghacurkan pinggiran trotoar supaya trotoar menjadi landai dan bisa dilewati mobil ukuran sedan.Dengan perasaan deg-deg-an kami berdoa-doa dalem hati, berharap mobil yang kami tumpangi dapat melewati jalan ‘darurat’ itu, dan Alhamdulillah akhirnya mobil yang kami tumpangi berhasil lolos juga, bravo buat Bang Joni yang udah sukses nyetir mobilnya sampe selamat!!!!!!










Insiden kecelakaan yang bikin macet - mobil yang kami tumpangi berjuang melewati jalan darurat

Karena udah malem banget, pas kami mampir ke Mak Syukur, ternyata udah tutup, huaaaaaa… padahal perut dah luaper buanget tuh.Lanjutin perjalanan deh mau gak mau, makan seadanya aja yang masih buka.Dan pilihan jatuh ke Simpang Raya, whehehhe..ini lain nih sama Simpang Raya di Jakarta, jauh lebih enak, apalagi ayam pop-nya luar biasa enaknya,apalagi sambel nya,whihihi..sejak kapan gw doyan ayam pop? tapi disini langsung nambo-nambo gw makan. Belom lagi Juice jagungnya, duh enak deh..Setelah kenyang makan, kita langsung menuju hotel, kali ini pilihannya ke Hotel The Hills, hotel yang dulunya dikenal dengan nama Novotel Bukit Tinggi adalah hotel paling strategis,karena kalo nginep disini selain viewnya bagus (menghadap ke Gunung Singgalang dan Gunung Merapi),l etaknya juga sangat dekat dengan tempat-tempat wisata,kayak Panorama, Pasar Atas dan Zoo,acik kan???

3 rd Day, 9 Juni 2008,Bukit Tinggi – Maninjau – Padang
Bangun Pagi langsung packing lagi, rencananya abis sarapan mo langsung check out,karena kami mau muter-muter Bukit Tinggi dan langsung berangkat ke Maninjau. Tujuan puter-puter yang pertama adalah Pasar Atas, kalo masih pagi belanja masih seru, belom rame soalnya.Nah apakah agenda perburuan kali ini?ehehehehe…oleh-oleh lah jelas, pertama nyariin oleh-oleh buat sahabat-sahabat setia gw di kantor, secara mereka semua berjilbab,maka oleh-oleh yang pas ya jilbab ya?kebetulan jilbab disana cantik-cantik banget, motif sulamannya manis-manis banget,flowery gitu,bungkus dah!Untuk jilbab harga mulai dari 25 ribu sampe 85 ribu, yang harganya agak beda adalah jilbab ukuran besar dan jilbab yang dibordir sekeliling, tapi untuk jilbab sulaman bunga, harganya gak mahal kok,bisa ditawar lagi…Trus untuk para aparat di rumah, gw membelikan sandal sulaman kristik, duuuuh..cantik-cantik banget deh, untuk cowok juga ada,harga mulai dari 8 ribu sampe 12 ribu,murah kan?










Pemandangan dari jendela kamar The Hills















Suasana The Hills

Trus kami mampir juga ke Toko sepatu dan sandal kulit Yap Yek di Jenjang Minang no.6 yang sudah berdiri sejak tahun 1928,konon sandal bikinan Yap Yek ini awetnya luar biasa, pantesan harganya juga rada mahal…harga paling murah Rp.100.000 ,tapi modelnya variatif kok,jadi banyak pilihan.Selain menjual sandal dan sepatu, disini juga menjual ikat pinggang dan dompet untuk pria yang harganya kurang lebih sama dengan harga sepatu dan sandalnya.Maka untuk memberi oleh-oleh buat para kakek-nya Lulla dipilih di tempat ini, dan si papa Tori jadi ikut-ikutan membungkus sepasang sandal yang modelnya cukup oke.Dari Yap Yek,kami berjalan kaki ke Kapung Cino,apalagi urusannya kalo gak beli oleh-oleh makanan?Hehehhe..memborong Daka-daka, Keripik sanjay,Keripik Kentang dan cemilan khas Minang lainnya di Toko Mekar. Dari sana,lanjut lagi untuk hunting Songket dan sarung bantal kaca, nah loh…apa lagi neh?ehehehhe…















Suasana Pasar Atas - Jam Gadang

Kembali ke pasar atas,yang pagi tadi masih banyak yang tutup,pas kami balik lagi, ternyata toko-tokonya udah banyak yang buka,makin seru nih.Lama-lama mata gw mulai ‘juling’ liat songket-songket yang cantiknya luar biasa. Songket padang berbeda dengan songket Palembang, selain motifnya beda, yang menjadi khas songket padang ini adalah adanya tambahan sulaman disisi selendang, whehehhe…mantaff. Songket ada 2 macam, Pandai Sikek dan Silungkang, nama daerah pembuatnya kali ya? Beda kedua macam songket ini pertama pada motifnya,songket Pandai Sikek benang tenunnya lebih padat sehingga lebih berat,mirip songket Palembang gitu deh, dan motifnya pun lebih kecil-kecil, harga ditentukan dari jumlah warna benang yang dipakai. Haga mulai dari 1,5 sampai 3 juta.Untuk songket Silungkang, motifnya lebih besar-besar tapi gak terlalu padat tenunannya, lebih mild gitu, dan kain tenunnya bermotif lurik dengan aneka warna yang cantik.Harga mulai dari 600 ribu sampai 2,8 juta.Gw lebih memilih songket Silungkang, karena menurut gw keliatan khas banget, beda dari songket asal Palembang, dan pilihan warnanya cantik-cantik.
Perburuan dilanjutkan dengan mencari sarung bantal dengan ornament kaca, nah ini benda udah susah nyarinya,tapi akhirnya ketemu juga, sarung bantal yang berhiaskan kaca ini harganya lebih mahal dari sarung bantal sulaman biasa.Untuk sarung bantal sulaman harganya mencapai 100 ribu rupiah, tapi sarung bantal kaca bisa 200 ribu, ya pinter-pinter nawar deh kalo mo murah, jangan lupa pake bahasa padang ya,ehehehehhe…Kayak gw bisa aja….
Masih belom puas ibu2???ehehehehe..jelas lah, mana tahan kalo ke Bukit Tinggi,secara produk textile-nya cantik-cantik banget.Selama gw berbelanja ini, rupanya Lulla mulai merengek minta naik bendi, akhirnya papa tori nemenin Lulla jalan-jalan puter-puter naik bendi,as usual Lulla demen banget.












Songket Silungkang Pilihan gw,cantik ya..











Sarung bantal sulam - sarung bantal sulam kaca

Oh iya, after dari pasar,kami melanjutkan dengan mampir ke Panorama,liat pemandangan Ngarai Sianok yang cantiknya luar biasa, gw dianter ke bawahnya ngarai, aduuuuuuuuuh gimana ga makin merasa kagum coba’ liat pemandangan disana?Belom lagi pas liat liang-liang goa Jepang,makin kagum aja rasanya,walo sempet mikir,seperti apa perlakuan Jepang terhadap pekerja romusha saat membangun goa itu?.Dari sana kami melanjutkan perjalanan ke Zoo,mau masuk tapi panas banget,dan Lulla udah lelah banget,ya udah deh cari makan siang, tapi mampir dulu ke Butik Aisha Chalik di depan Zoo, butik milik Keluarga David Chalik ini terkenal dengan barang-barangnya yang gak pasaran, ekslusif gitu deh.Gw kesini untuk mencari selendang Padang, yang tadi gw liat di Pasar Atas harganya mulai dari 1,2 sampe 3 juta,kenapa mahal? karena selendang bermotif bunga ini disulam bener-bener dengan tangan tanpa bantuan alat, dan sulamannya benar-benar cantik.DI butik ini, gw dapetin selendang sejenis dengan motif yang berbeda dari selendang-selendang Padang yang gw temuin di Pasar Atas,bahannya pun lebih tebal,karena dilapis 2,lebih kokoh dan ekslusif.Pilihan gw jatuh pada warna crème dan hitam, bingung untuk menentukan mana yang lebih bagus.Gw sarankan lain kali kalo ke Bukit Tinggi jangan lupa mampir kesini, barangnya gak sama dengan Pasar Atas, walo soal harga ya emang agak mahal sedikit sih…











Jilbab Sulam - Selendang Padang









Ngarai Sianok, the best view ever!!!!!!

Setelah itu,kami melanjutkan perjalanan untuk mencari nasi kapau yang katanya enak, kami makan di Nasi Kapau di Pasar Atas, mmm…katanya sih enak, tapi saat itu gw lagi engga mood makan,jadi terasa biasa saja makannya.
Setelah kenyang, kami melanjutkan perjalanan dengan tujuan ke Maninjau, perjalanan ke Maninjau kami tempuh melewati Kuto Tuo, seneng deh lewat daerah ini, udah pemandangannya indah, hamparan sawahnya subur banget dan masih banyak rumah-rumah kuno yang berdiri tegak, keren deh…Dari Kuto Tuo kami memasuki daerah Matur, nah..ini adalah Kampung Halamannya Bang Joni, kami diajak mampir ke rumahnya, dari teras rumahnya kita bisa menikmati pemandangan hamparan sawah di kaki gunung.Setelah beristirahat dan re-packing, kami meneruskan perjalanan ke Maninjau, kami masuk ke areal Nuansa Maninjau Resort, ga bohong deh yang namanya Danau Maninjau itu indahnya bukan main..gw bener-bener kagum, dan makin bangga jadi orang Indonesia.Sayangnya kami harus buru-buru kembali ke Jakarta,andai kami memiliki waktu 1 hari lagi maka gw yakin gw akan memilih menginap di tempat itu.Setelah menikmati pemandangan danau dari atas,kami turun kebawah melewati Kelok 44, kelokan yang sudah sangat popular di telinga orang, gw sempet kawatir Lulla bakal muntah, tapi Alhamdulillah enggak sama sekali.Apalagi pas memasuki kelok ke 12, anak gw makin girang karena disana banyak monyet liar, tapi kliatannya monyetnya galak,jadi jangan sekai-kali buat yang bawa anak kecil membuka jendela ya,monyetnya gak segan-segan untuk ngetok jendela,whehhehe…












Sulaman Selendang Padang,cantik dan mewah banget!


Sesampainya kita di bawah, gw kembali menikmati Danau Maninjau, danau yang menurut gw besar banget,secara seumur idup baru liat tuh danau segede ituw….Disini gw mengagumi kekayaan alam Sumatra Barat, bentang alamnya bener-bener anugrah dari Allah bagi penduduk setempat.Gimana enggak, Allah menganugrahkan tanah yang subur,danau yang berlimpah perikanannya, belom lagi di daerah Pariaman melintang lautan yang juga gak kalah kaya akan hasil lautnya.Dan di danau ini juga terdapat PLTA Maninjau, gimana gak keren tuuuuh???
Dari maninjau kami melanjutkan perjalanan, kami melewati daerah Bayur (kabupaten Agam) yang letaknya di pesisir danau dan seberangnya terdapat barisan pegunungan.Beberapa kilometer dari tempat itu, tepatnya di daerah Lubuk Basung, jangan lupa menengok ke kiri, di belakang PLTA Maninjau ada aliran sungai yang arusnya deres banget, cocok kali ya untuk rafting?apa jangan-jangan terlalu deras???ehehhehe…Pas baru ngeliat sungai ini, gw sama Tori langsung kompak berteriak “WOW”, beneran deh Sumatra Barat itu luar biasa indahnya… Di pinggir jalan aja banyak objek wisatanya…
Dari sini kami melanjutkan perjalanan kembali ke Padang untuk istirahat, perjalanan ditempuh melewati Pariaman, andai…punya waktu gw pengen banget menikmati pantainya Pariaman, tapi apa daya…mungkin lain kali ya..












Danau Maninjau, best of the best deh...















Gw&Mbak Petty-The Riyadi,sebelum Kelok 44


Sampai di Padang, kami beristirahat dan sempat mencari makan malam, kali ini udah nyerah sama masakan padang yang full santan dan spicy,maka kembali ke asal, gw nyari sayuran hijau, pilihan jatuh ke Restoran Taman Sari di sebelah Pizza Hut di Jl.Ahmad Yani, ini adalah restoran yang menyajikan menu selain masakan Padang, duuuh gw akhirnya memilih menu sundanese juga.Setelah kenyang,kami kembali ke hotel untuk beristirahat, soalnya besok subuhnya gw akan kembali ke Jakarta dengan 1st flight untuk langsung ke kantor.











Pesisir Maninjau
Fhuuuiiiih…acara liburan gw padat banget ya??bener-bener kurang puas loh,mungkin kalo 1 minggu baru kerasa puas yah.Well…jadi kepikiran untuk kembali menabung untuk liburan ke Sumatra Barat lagi.Pokoknya kalo ada dana lebih, berkunjung ke sini bener-bener gak akan nyesel,selain bisa menikmati pemandangan yang luar biasa indahnya, Industri textile dan kerajinan sulamnya merupakan surga bagi pecinta kain seperti gw….ehehehe..
See you on next vacation ya!

2 comments:

Yuliana-Fun said...

wuah ternyata jalan2 lage yak? :) sejak kapan yak lulla rambutnya pendek? baru ngeh loh.. :)

catra said...

nice trip...
saya dapet tiket ke padang kmrin 800an, untung aja deh ga smpai di atas 1jt. ulasan perjalanannya ditail banget