Pages

Friday, September 26, 2008

Pentas Ramadhan dan Buka Puasa Bersama Pertama Calulla

Sibuk..sibuk…sibuk…,yeah inilah yang terjadi sepanjang Ramadhan ini,masalah di kantor menjadi begitu kompleks,belum lagi masalah gaji menggaji dan thr-thr-an,ribet dah!Semua jadi kendala gw untuk bisa lebih banyak menghabiskan waktu berbuka puasa spt yang sudah-sudah,dimana agenda berbuka puasa dengan teman dan kolega terlaksana di tiap minggu,Ramadhan kali ini gw jadi agak asocial,ehehehe..krn numpuknya pekerjaan.

Tapi, buat gw ketika ada undangan dari sekolah Lulla untuk berbuka puasa bersama tanggal 20 September lalu, gw langsung menyiapkan waktu di hari yang dimaksud,demi Lulla gitu lowh.Selain itu acara iftor bersama di sekolah adalah hal yang perdana di rumah kami trus Ibu gurunya juga bilang bahwa pada acara iftor jama’i di sekolah itu, Lulla dan teman sekelasnya akan pentas.Karena masih PG maka pentasnya cuma sebatas menari,kalo udah TK sih sudah bisa mementaskan drama singkat,hebat yah!Jadi gak sabar menunggu Lulla TK,pengen liat dia berperan dalam sandiwara sekolah,ehehhe…

Karena ini acara pementasan pertama buat Lulla, Eyangnya (mother in law gw) rasanya sangat ingin menyaksikan langsung,maka beliau dan adik gw ikutan ke sekolah untuk mengikuti acara iftor jama’i tersebut.


Bersama Nadia memakai sepatu sendiri

Acara dimulai dari abis asar,anak-anak dikumpulkan dilapangan,hari itu mereka ditugaskan untuk membagikan ta’jil untuk tetangga sekitar sekolah, kaum dhuafa dan masjid-masjid kecil disekitar sekolah.Buat anak-anak TK,mereka bertugas membagikan ta’jil ke masjid-masjid kecil sekitar sekolah,karena jarak tempuh yang lumayan jauh,maka anak-anak TK diantar dengan mobil jemputan sekolah untuk mengunjungi masjid-masjid yang dimaksud.Sementara untuk anak-anak Play group (kelas Lulla) hanya bertugas untuk membagikan ta’jil buat rumah-rumah di dekat sekolah dan kaum dhuafa yang mereka temui di jalan-jalan dekat sekolah.

Saat itu,orang tua diperkenankan untuk ikut melihat anak-anaknya ‘bertugas’,dan gw tidak begitu saja melewatkan kesempatan ini,secara yah gw gak pernah mengikuti kegiatan Lulla disekolah,karena tiap pagi gw hanya mengantar,tidak pernah menunggu dan melihat langsung perkembangan anak gw.



Mengunjungi penduduk sekitar sekolah


Gw sungguh kaget sodara-sodara…ternyata Lulla di sekolah dengan Lulla di rumah sangat berbeda. Lulla kalo dirumah sangat cuek dan manja,tapi di sekolah dia sangat helpful,banyak bertanya dan mandiri.Gw sangat kaget ketika melihat gurunya meminta Lulla untuk membantu teman-teman nya yang masih canggung mengikuti kegiatan berkeliling ini,dia bahkan bersedia menggandeng temannya yang kelihatan ragu-ragu untuk berjalan jauh.Dan ketika sampai di rumah penduduk yang dituju,lagi-lagi Lulla bikin gw surprise,dia satu-satunya anak PG yang mau melangkah lebih dahulu dan menyapa penduduk dengan ucapan “assalamu’alaikum” dengan lantangnya…dan setelah menyerahkan bungkusan ta’jil, dia gak ragu untuk mencium tangan pemilik rumah dan mengucapkan “selamat berbuka puasa ya..”.Deg!,perasaan gw diliputi rasa bangga dan rasa puas,Ibu gurunya mampu mengajarkan anak gw bersikap manis dan santun pada orang lain,apapun dan bagaimana pun kondisi orang tersebut.



Menghapiri bapak penjaga warung kopi


Menghapiri kakek penggali tanah


Menghapiri Bapak penjual roti


Menghampiri anak-anak kampung sekitar


Perjalanan dilanjutkan lebih jauh,di tengah perjalanan Lulla dan rombongan mampir di sebuah warung kopi sederhana,dimana bapak-bapak penjaga warungnya pun terlihat ‘kumuh’ dan mungkin untuk ukuran anak-anak wajahnya menyeramkan, tapi lagi-lagi putri kecil gw dengan berani menghampiri dan menyapa “assalamu’alaikum”,lalu menyerahkan kantong ta’jil kepada bapak itu.Di perjalanan selanjutnya,gw gak bisa menahan haru,saat Lulla bersama Nadia (teman sekelasnya) menghampiri seorang kakek tua yang sedang bekerja menggali tanah,terlihat jelas kakek itu adalah orang dhuafa yang memang perlu dibantu,anak gw dengan santainya mencium tangan kakek tersebut dan menyerahkan sekantong ta’jil.Hal ini terjadi juga ketika bertemu tukang roti pikulan dan anak-anak kampong yang sedang bermain sepeda.Lulla tidak pernah lupa menyodorkan tangannya ketika bertemu orang tua,dia begitu menghormati dan tetap santun kepada orang-orang tersebut.Jujur gw terharu!setengah mati gw menahan air maata gw spy gak terjatuh,gw bangga sama anak gw.Anak gw dididik untuk memiliki rasa cinta kepada kaum dhuafa,anak gw belajar menghormati orang-orang tersebut sebagaimana agama kita mengajarkan dan anak gw sudah memahami bahwa orang dhuafa memang harus dibantu.Gw sangat bertrimakasih kepada pihak sekolah,karena mengajarkan hal-hal tesebut kepada Calulla.

Bravo al Fikry!


Persiapan pentas


Calulla dan teman di panggung



Setelah usai berkeliling membagikan ta’jil,kami kembali kesekolah.Lulla mempersiapkan diri untuk pentas.Wah Susana riuh sekali,beberapa anak yang hendak mementaskan sandiwara mengenakan costum-costum lucu,rasanya gemes liat anak-anak kecil itu.

Lalu sampailah pada kesempatan Lulla dan teman sekelasnya untuk pentas,mereka memenaskan gerakan tari Lagu ketupat lebarannya Tasya,lucu deh.Dan Lulla Alhamdulillah tidak malu sama sekali,gerakannya lincah dan berani.Dia kliatan menikmati banget,walo ada beberapa temannya yang malu-malu,Lulla tampak enjoy menari disaksikan ratusan pasang mata,ehehehe…ada video-nya she,tapi nanti ya gw tempel di slide show.Turun dari panggung Lulla langsung dapet ciuman sayang dari gw,tori,eyangnya dan adik gw,kami semua bangga sama Lulla,dia berani pentas tanpa malu-malu,bravo calulla..

7 comments:

DessyCherryPonie said...

Subhanallah mba....
Baca cerita Lulla juga jd terharu bgt...

Pinter...banget sih...
Kiss buat Lulla...

Minal Aidin wal Faidzin ya mba
Selamat idul fitri

Raquel Brenda said...

Wah hebat ya Lulla... lucu banget panggungnya Woy...

Si Vanya juga abis abis manggung dengan lagu ketupat lebaran..hi3x.. senang ya liat anak2 berani di panggung...

Nu gaduh blog said...

wah lulla hebat yah....bunda sampai merinding bacanya, ternyata lulla mandiri sekali, mama ewoy sampe ga sangka dengan perkembangan dan kemajuan lulla yah, untung masih dpt melihat moment itu, jadi tahu deh gimana lulla sebenarnya.

ary said...

Bravo Lulla ! Tante seneng banget deh dengernya. Bangga banget deh papa mamanya sama Lulla.

Terharu ya Woy, liat or denger anak kita sperti itu. Pasti capeklo di kantor langsung ilang deh denger crita perilaku Lulla di skolah yah.

Jempol tuk Lulla !

Yuliana-Fun said...

wuah dengar mba cerita soal lulla, jadi ikutan terharu.. begitu sopan dan ramahnya si lulla... wuaaaa... sini sini tante peluk2... :)

minal aidin wal faidzin yak..mohon maaf lahir dan batin... salam buat keluarga..

ngucapin dulu nih sebelum kabur hehehe :)

ke2nai said...

minal aidin wal faidzin.. mudik dulu ah.. Lula mudik gak?

berpenghasilan di rumah said...

Mbak terharu banget bacanya. Kegiatan2 seperti inilah yang harusnya kita banggakan. Mungkin di sekolah2 yang memplokamirkan sekolah unggulan atau Int' school hal2 spt ini bisa terlewatkan. Sama dengan PAUD nya anakku mbak, ada kegiatan dimana anak2 diajakin keliling desa, menengok kakek/nenek2 yang dah jompo....semoga kelak mereka kalau sudah besar, menjadi manusia yang cerdas seutuhnya, cerdas pikiran, tindakan, dan hatinya jg sensitif dengan lingkungan sekitar yaa....wah panjang yah komen nya heheh.....