Pages

Monday, May 5, 2008

Dear Papa, I Love You...






Calulla udah 3 tahun lebih,mungkin ini indikasi bahwa anakku butuh teman.tiap hari dia main sama elang sahabat karibnya, kalo Elang enggak datang maka dia yang manggil-manggilin Elang.Bakan gerakan mogok ngaji yang sempat dilakukan Lulla sekarang udah jalan lagi karena Elang juga ikut ngaji di Mushola, jadinya Lulla tertarik ikutan ngaji lagi.
Pokoknya sekarang Lulla kliatan banget butuh teman, kadang dia suka nelpon gw ke kantor untuk Tanya-tanya “mama lagi apa?,”kapan pulang?”, pokoknya gitu deh…kadang sedih juga kalo dia minta gw pulang cepet sementara gw ada kerjaan malemnya, sedih juga kalo harus memberitahu dia kondisi gw enggak bisa pulang on time, dan parahnya lagi paling sedih kalo dia bangun tidur gw udah berangkat dan gw pulang kerja dia dah tidur…duh kesian banget.Padahal gw sendiri tau bahwa kebutuhan anak gw akan seorang teman lagi besar-besarnya.











Alhamdulillah kondisi itu dimengerti oleh Papa Tori, selama ini Papa yang juga sama aja sibuknya, mulai ngajak mama berbagi tugas.Jadi kalo pagi, mama kan berangkat duluan jam setengah tujuh, tapi mama paling malem sampe rumah jam 9, sementara papa Tori berangkat kerja jam 9 dan pulang kerumah biasanya jam 11-an.Jadi kalo pagi mama kerja, papa yang nemenin Lulla main,mandi dan sarapan, trus kalo malem mama mengusahakan pulang dibawah jam 9 supaya bisa nemenin Lulla baca buku,sikat gigi dan mendongeng sebelum tidur. Pola ini berlangsung beberapa bulan, dan kayaknya Lulla cukup enjoy sama kondisi seperti ini. Hal ini sesuai dengan program pembentukan pola interaksi kami di rumah, kami yang sejak awal memiliki cita-cita untuk menciptakan hubungan yang hangat di rumah, menciptakan suasana agar tiap anak merasa begitu dekatnya dengan kedua orang tuanya, gak kayak jaman dulu dimana hanya ibu dan anak saja yang dekat, sementara seorang ayah digambarkan menjadi sesosok laki-laki galak yang otoriter. Yang pasti juga jadi ada hikmahnya, anak gw bisa juga deket sama bokapnya, yang dulunya bokapnya menyerahkan masalah pengurusan anak ke gw 100%, sekarang dia mau enggak mau ambil bagian.Jadi Lulla bisa deket sama kami berdua, gak cuma melulu sama mamanya.










Dan mungkin inilah efeknya ya sodara-sodara,dulunya Lulla kalo ditanya “sayang papa apa mama” pasti jawabnya sayang mama, selalu begitu.Tapi belakangan ini tiap ditanya gitu jawabnya “Tayang mama papa”. Dan gak jarang gw liat dia membisikkan ke papa-nya “Pa, I love you…”.
Kebayang betapa senengnya gw melihat si Papa sama Lulla bisa semakin deket, mengingat bapak-bapak jaman sekarang kan selalu sibuk, kadang mereka terjebak dalam kesibukan rutin sehingga jatah kasih sayang untuk anak pun didominasi oleh sang Ibu.Emang enggak mudah memaksa ayah bisa jadi sahabat bagi anaknya,tapi kejadian ini membuat semua berjalan lancar.Cita-cita kami untuk membangun persahabatan antara ayah dan anak insyallah bisa direalisasikan.Kapan-kapan kalo main ke rumah gw, temen-temen bisa lihat sendiri gimana dekatnya si Papa dengan Lulla, dari mulai main apa aja sampe baca buku pun bisa dilakonin berdua. Jadi inget seorang teman lama yang kebetulan senior gw dikampus yang juga sama-sama junior Tori datang ke rumah, dia kaget liat Tori bisa main lompat-lompatan sama Lulla segokil itu,padahal image seorang Tori yang terbangun di benak teman gw itu adalah orang yang serius dan gak suka bercanda.ehhehehe…pas liat keseharian di rumah,baru deh tau kalo Papa Tori itu bisa childish dan humoris juga..

7 comments:

DessyCherryPonie said...

semoga nanti juga bisa membangun keluarga yang hangat, amin.....

ary said...

tul bener Woy, kita juga coba tuk nerapin hal yang sama. kasian ajah gitu kalo si anak cuman deket ama Ibu. Lulla seneng men angklung yah ?

MomCelia said...

kalo anak cewek memang nge-fan ama papanya ya. sama ini di sini.

Yuliana-Fun said...

wuaaah kudu belajar banyak neh dari mommy ewoy hehehe :) mohon bimbingannya yak :)

icHaaWe said...

hiks...suamiku mah jauuh beda...sampe rumah pulang kerja..malah sibuk maen fifa 2008 tuh...
sebeeelll.jedot2in jidat

Dian said...

Gpp dee.. sekarang berbagi tugas ntar lama2 kan juga si anak bakal ngerti kalo mama papa nya sibuk tuk cari uang tuk masa depan si anak juga, yang penting segala rutinitas dan kegiatan si anak bisa terkontrol dengan baik !Yang penting masih tetep Harmonis dan penuh Cinta

Mama Shasa Shahira said...

Lulla mau temen yaa.. ayoo lulla minta adik sama mama..