Pages

Tuesday, December 4, 2007

Ketemu Azra di Sekolah dan Potong Rambut


Rabu lalu akhirnya Lulla masuk sekolah lagi, sekian lama ngikutin malasnya sang mama anter anak ke sekolah, wakakakakk…akhirnya Lulla ke sekolah lagi.Sampe di sekolah mama sibuk urus administrasi, trus Lulla celingukan sana sini, dan pas masuk kelas ada yang nyapa Lulla, “Lulla yaaa???”, oh my God, surprise banget ternyata Bunda-nya Azra, duu girang pisan ktemua Azra and bundanya disini, padahal kita tadinya merencanakan untuk kopdaran sama Dessy, taunya ktemuan duluan, sorry nih Des…hehehehhe…
Azra and Lulla sih masih malu-malu, tapi kalo emak-emaknya kayaknya langsung seru aja tuh…
Rambut baru tampak samping,hehehe

Pulang dari sekolah Azra and Bundanya belanja, trus Lulla and Mama ke lantai atas untuk cari salon, Lulla mo potong rambut!Ini 1st time Lulla nyalon, biasanya sang Mama yang jadi hairdresser-nya.Karena mama cuma bisa motong lurus doang maka hasilnya rambut Lulla gak pernah bermodel, biasa banget.Itu dah dapet protes dari Papa, kata papa “Hasil potongannya mama kurang keren!”
Ya udah nyerah deh, hairdresser salon pasti jauh lebih canggih, maka mulai lah si mama ngejelasin ke Lulla kalo hari itu dia akan diajak ke salon untuk potong rambut.

Mama : La, kita ke salon ya pulang sekolah

Lulla : Mau beli apa di alon?

Mama : Salon bukan tempat beli-beli, tapi tempat potong rambut, rambut Lulla dipotong ya?

Lulla : ENGGAAAAAAAAAAAA…

Mama :kenapa?, kan udah panjang,jelek ih kayak tarzan kecil

Lulla : Akuk akit mah (takut sakit mah), mama aja yang ke alon!

Mama :hmmmm…cape deh


Mama pantang menyerah, mama ajak Lulla ke Cyla Salon, enggak tau deh ni salon bagus apa enggak, belom pernyah nyoba, karena mama kan kalo ke salon pasti ke salon khusus wanita, jadi mana tau deh soal salon kayak gini.
Lulla awalnya gak ngerti tempat apa itu, sampe di dudukin di kursi depan kaca pun dia gak ngerti, baru eh pas 2 lelaki kemayu yang bertindak sebagai hairdresser menghampiri dengan membawa gunting dan mengerubungi Lulla, disitu Lulla histeris sambil memajukan kedua tangannya dia bilang , "JANGAAAAAAANNNNNNN!!!"
Jangan apa coba?Kayak mo diapain aja deh.
Akhirnya gw hibur-hibur si Lulla yang histeris ini, dan salah satu hairdresser pun menjauh, Lulla rada tenang, maka bekerjalah sang hairdresser memangkas rambut Lulla.
Gw bilang kalo gw pengen model Bob yang lagi “inn” itu, sang hairdresser ngangguk, dan langsung bekerja cepat, dan hasilnya sungguh memuaskan!

Lulla pun mematut-matut diri di kaca, masih rada kurang rela kayaknya melihat rambutnya udah pendek,dan mungkin masih terbingung-bingung melihat pnampilan barunya.
Sementara si mama tersenyum puas, Lulla kliatan tambah lucu.

Pas di perjalanan pulang mama dapet telpon dari papa, katanya Eyang Latief (Kakak laki-lakinya father in law gw) mninggal dunia, maka segeralah gw taro Lulla di rumah, lalu gw cepet-cepet ke Kampung Ambon melayat.Malam itu kami pulang sangat larut,sesampai di rumah Lulla udah tidur, padahal papa pengen banget liat rambut “Bob-nya” Lulla, dan keesokan paginya sebelum Lulla bangun kami berdua udah pergi lagi ke Kampung Ambon,ingin menghadiri pemakaman,lagi-lagi papa kesal karena belom liat rambut baru Lulla,sementara malamnya juga pasti gak ketemu Lulla lagi, karena Lulla pasti dah bobo.Baru deh keesokan paginya papa melihat Lulla mamerin rambut barunya.Dia udah mulai suka ternyata sama penampilan barunya itu, duuuh jadi genit nih senyum-senyum terus megangin rambutnya!

3 comments:

Vina said...

Haduuh,Lulla rambutnya keren banget deh,sumpaahhh.. Tapi Woy, anak kecil emang gitu yah kalo mau dipotong rambut.. Mila & ALif juga udah kaya mau diapain aja deh. Tapi udah selesai dipotongnya baru deh senyum2, baru sadar ternyata rambutnya jadi keren.. Hehe..

blue eyes said...

waaahhh...ga nyangka dehh...tante anis sama lulla satu selera yah (ato mamanya ya??? *wink*)...bisa sama gitu potongan kita..hihi..

ichaAwe said...

duh lula ... modelnya keyen euuuy rambutna