Pages

Tuesday, December 11, 2007

Kunjungan Singkat Ke Lampung


Weekend sama skali enggak istirahat, itulah yang terjadi dengan weekend gw yang kemaren.Gw sekeluarga ke Lampung mendadak, karena pas hari Jumat pagi lalu, saat kami berniat kluar untuk ktemuan makan siang bareng di Citos, Datuk-nya Lulla (kakeknya Lulla a.k.a Bokap gw) telpon dari Lampung, mengabarkan kalo Opa Syam (kakak-nya si Datuk) meninggal dunia baru beberapa menit lalu.Lalu kami ber empat (Tori,Gw,Lulla dan Epit) membatalkan acara makan siang bareng itu, dan kami langsung sibuk telpon-telpon sodara-sodara lainnya mengabarkan kabar duka itu.Dan kami memutuskan hari itu kami harus berangkat ke Lampung, tapi bingung juga, karena besoknya Tori ada urusan yang gak bisa ditinggal, maka gw pun ngajak Aa’ untuk berangkat bareng ke Lampung untuk memberi penghormatan terakhir kepada Almarhum. Maka tercapailah kesepakatan bahwa kami akan berangkat jam 5 sore, setelah berkemas singkat dan heboh akhirnya kami bisa meloloskan si Aa dari kantor dan langsung berangkat ke Lampung, sementara papa Tori manyun ditinggalin, tapi jangan panggil papa Tori deh kalo enggak berhasil ngekorin mama, papa beli tiket keberangkatan ke Lampung untuk penerbangan terakhir di hari Sabtu-nya, duh..niat amat ni orang, padahal Minggu paginya kami dah balik ke Jakarta tapi tetep aja dia ogah nginep semalem lagi di rumah hanya ditemanin sama pak Anto.Heran emang nih sama papa karena sejak nikah gw enggak pernah bisa ninggalin dia di rumah, pasti ikuuuuuuuuuuut mulu, sebel…


Lulla yang selalu bisa menikmati perjalanan di Kapal...

Sampe Lampung jam setengah 12 malem, Lulla udah bobo, langsung deh kita anterin Lulla ke rumah Eyang, sementara gw,Aa dan Epit pergi lagi ke rumah duka untuk melayat Opa, Opa meninggal dengan begitu tenang dan damai, layaknya orang tidur, karena si Opa emang meninggal setelah dia sarapan sambil nonton tivi,lalu rebahan di karpet dan disitulah Opa menghembuskan nafas terakhir seperti orang yang hendak tidur, selamat jalan Opa Syam…
Acara pemakaman dilangsungkan pada keesokan harinya jam 9 pagi, Opa dimakamkan di berdekatan dengan Datuk Mochtar (kakak Lelakinya Datuk),Nenek Buyutnya Lulla dan Datuk Ruri (Kakak lelakinya Datuk ).

Sepupu-sepupu mama kecuali yang pashmina Biru,itu adik mama

Seperti biasanya kalo ada acara kematian seperti ini pasti sodara-sodara pada kumpul, gw pun bisa sekalian ketemu dengan sepupu-sepupu yang jarang banget bisa ketemu.Kami sempat makan siang bersama, duh ini si Mama Ewoy kok malah wisata kuliner ujung-ujungnya yah…Tapi gak mutlak ide gw nih,karena sepupu gw,Atu Eva yang ngajak,secara gw juga belom pernah nyobain tempat makan itu,maka gw pun mau,hehehehhe...ngelesh dot com neh.

Pindang Ikan Bik Cik
Sambal Mangga dan Lalap Kepu

Akhirnya gw pun menemukan another version of Pindang Ikan, kali ini sama enaknya sama Pindang Ikan Mak War yang sering gw kunjungin kalo gw ke Lampung.Soal harga gak usah kawatir dijamin murah!Satu lagi yang oke dari Pindang Ikan Bik Cik ini, sambel mangganya muanteb banget, bikin acara makan makin seru karena keringetan,hahhaahaaha..Mmmm…waktu makan di sana disajikan sepiring lalapan juga, dan gw bener-bener suka sama lalapan yang berbentuk seperti jahe yang dikupas,dan saat dimakan rasanya asem mirip-mirip mangga mengkel,kalo orang disana menyebutnya Kepu,entahlah kalo di daerah lain,yang pasti menambah selera makan deh.Kami siang itu mengunjungi Warung Pindang Bik Cik di depan hotel Sheraton Lampung, kalo ditilik dari segi tempat,duh enggak banget deh, tempatnya bener-bener biasa.Tapi pas pindang Ikannya tersaji di meja, rasanya lidah udah kerepotan membendung liur yang mo nyeces,hehhehehe…


Soto Sulung

Sate Ayam bumbu kecap...

Malamnya kami kembali ke rumah Opa untuk menghadiri acara doa bersama,sebelumnya Mama dan Lulla jemput Papa Tori di Bandara.
Karena seharian sibuk,Eyang dan Crew di rumahnya enggak sempat masak,maka malamnya kami makan di salah satu warung sate kesukaan Papa Tori,Warung Sate&Soto TK Pertiwi.Sate yang dijual sih standar lah,mirip-mirip sate Sabang, tapi Soto Sulungnya enak deh…kuahnya kentel dan berasa.Warung sate ini buka sampe tengah malem, ini adalah jajanan alternative kalo mendadak laper di tengah malam.Lokasi warung sate ini persis di sebelah Stadion Pahoman Lampung.

Tanaman hias,si Pakis Monyet

Lulla dan si Pakis Monyet

Besoknya,Minggu Pagi,kami siap-siap kembali pulang, dan seperti biasanya,Papa Tori ngomelin mama,karena mama lagi-lagi beli pohon,sempet-sempetnya deh gw,Cuma 2 malem di Lampung masih aja memburu tanaman.Kali ini tanaman yang berhasil mama gotong ke rumah adalah Tanaman Pakis Monyet,tanaman langka yang lagi In.Pohonnya lucu banget karena berbulu coklat persis seperti bulu monyet,Lulla aja gemes banget sama pohon ini.Mama beli 2 pohon,satu untuk mama dan satunya untuk Eyang To (father in law gw) yang kebetulan juga sama kayak mama,penggemar tanaman hias.
Papa mulai manggut-manggut,dan menuduh mama punya kebiasaan baru yaitu :”berburu tanaman di Lampung”,hehhehehe…

4 comments:

Nita Fernando said...

Ewoy, geli gw liat pakis monyetnya ... hiyyyy, geli ma bulu2nya itu loh! btw, itu tanaman langka ya? mahal donk? brp duit say? *geli tp nanya2* :D

Lulla tambah cantiiikkk, boleh donk titip sun dr jauh :D

Ryu`s Mom said...

Semoga alm. dilapangkan kuburannya di ampuni segala dosa-dosanya. Amin..

Pakis monyetnya baru liat nih...lucu ya bentuknya.

dini said...

aduh jenk...akhirnya ikutan tampil juga di blog dikau....masalahnya, foto yang tampil itu kurang ok tampaknya, masih banyak kan jeunk stok foto yang laen.... (ngarep!)

ichaAwe said...

turut duka cita yah..
btw ...itu pindang patin kah???gila aku kangen bangeeet makan pindang ... ya Allah ... makin tersiksa aja liat makanan enak2 diblog ini