Pages

Monday, October 29, 2007

Oleh-Oleh Dari Lampung

Gak lengkap kalo berkunjung ke suatu daerah dan gak beli buah tangan, iya kan?
Kalo ke Lampung, pastinya gak akan pernah lupa bawa oleh-oleh Empek-empek, dan kayak yang gw certain sebelumnya gw beli oleh-oleh epek-empek di tempat langganan gw di Empek-Empek 56 dan Empek-empek 123.Naah selain itu gw pun membeli camilan khas lampung untuk dikasih ke para sahabat di Jakarta, untuk beli oleh-oleh itu gw biasanya beli di Toko Oleh-oleh Manisan Lampung dan Toko Oleh-Oleh Manisan Lampung Yen-Yen yang terletak di Jl. Ikan Kakap Teluk Betung.Daerah Teluk Betung ini adalah daerah kota tua di bandar Lampung yang terkenal sebagai daerah pecinaan.Udah menjadi sebuah trade mark dimana ada kampung cina disitulah makanan enak berada, soalnya orang Cina emang paling piawai dalam mengolah makanan, bener gak sih?Dan itu benar-benar terjadi di Lampung, hampir semua industri empek-empek dan Mie Ayam enak dilakoni oleh orang Cina.
Tori lagi pilih-pilih oleh-oleh di Toko Manisan Lampung

Back to toko Manisan Lampung nih ya, toko ini udah belasan tahun jadi tempat langganan papa, papa dulu suka beli buah tangan untuk tamu-tamu kantor di toko ini, maka-nya si Encik pemilik toko udah akrab bin ikrib sama papa yang kebetulan papa itu emang mirip banget sama orang Cina (Berkulit kuning dan mata sipit).Di tempat ini gw ngeborong aneka kerupuk ikan yang harganya sekitar Rp 7500,- per bungkus, trus beberapa bungkus Kerupuk Kemplang dengan harga Rp 8000,-, Aneka sambal lampung dan acar cabe rawit seharga Rp 8000,-/toples, Keripik Pisang Coklat sebungkus Rp 7500.Sebenernya masih banyak jenis camilan lain, kayak keripik nangka, ikan asin pari, manisan ceremai, manisan papaya, keripik pisang aneka rasa, dodol durian, dan lainnya, tapi gw hanya membeli camilan yang udah di-order sama teman-teman dan keluarga aja.Oh iya, untuk mama mertua special gw beliin butiran tekwan kering, tau tek wan kan?panganan sejenis sup dengan bola-bola ikan?Nah di Lampung banyak dijual bola-bola ikannya dalam keadaan kering, tinggal rendam semalaman maka siap ditambah kan kuah berkaldu udang.

Peci Tapis

Cluch Bag Tapis


Tempat Tissue
Selain membeli oleh-oleh makanan gw juga memburu kerajinan Tapis.Tapis adalah kain khas Lampung mungkin mirip-mirip songket ya, karena sama-sama jenis tenunan, bedanya kalo songket benangnya agak halus dan tipis, tapi kalo tapis benangnya benar-benar tebal, trus kalo songket kan benang-benang emasnya tertenun menyatu dengan kain, tapi kalo Tapis lain, setelah kain tenun selesai dibuat, diatasnya disulam benang-benang emas berbagai corak.Harga kain sarung tapis sendiri beragam, mulai dari Rp 850.000,- sampai jutaan rupiah.Kenapa mahal?karena kain tapis seluruh proses pembuatannya benar-bener menggunakan tangan tanpa sentuhan mesin sama sekali. Selain itu, gw membelikan beberapa handcraft berbahan baku tapis lainnya untuk beberapa sahabat gw di Jakarta, antara lain tempat tissue, songkok (peci) dan cluch bag.Kalo benda-benda kecil semacam itu harganya gak terlalu mahal, mulai dari Rp 40.000,- sampai Rp 150.000,-

Tori Pilih-Pilih Peci Sulam Usus


Peci Sula Usus
Untuk Mertua, gw memberikan sebuah songkok (peci) bersulam usus, sulam usus adalah salah satu kerajinan khas Lampung, kenapa disebut sulam usus?karena bahan bakunya dari untaian pita sutra yang dijait menyerupai usus dan dijalin satu demi satu dengan benang,hingga membentuk alur-alur.Untuk sebuah peci sulam usus Butik ini memberi harga Rp 70.000,-
Sulam Usus ini harganya cukup mahal kalo beli di Jakarta, gw pernah liat di pasar raya Blok M, harga 1 potong kebaya sulam usus mencapai 5 juta rupiah, hah?Sementara di Lampung gak segitunya kok, untuk 1 potong kebaya bisa diperoleh dengan harga Rp 700.000,- an.Gw enggak pernah punya barang satu ini, entah kenapa kurang minat, yang gw ingat Mbak Eka punya 1 set bed cover dan bantal kursi warna broken white.Kenapa sulam usus ini begitu mahal?karena dikerjakan dengan tangan dan butuh ktelitian tertentu untuk menguntai pita sutra itu sehingga membentuk alur.
Kain Tapis dan Handcraft Tapis hasil buruan gw lainnya...

Untuk memburu Kain Sarung Tapis gak terlalu sulit, di salah satu pasar paling terkenal di Lampung yang bernama Pasar Bambu Kuning, banyak terdapat toko yang menjual aneka kerajinan Tapis dan Songket, tapi kalo boleh jujur secara model gw menilai kurang inovatif, dan untuk Handcraftnya kurang rapih dan kurang unik.Naah untuk mencari hancraft tapis yang rapih, modis dan unik bisa coba ke Butik Putra Indonesia, sebuah Butik yang menawarkan aneka kain tenun dan kain Kapal khas Lampung, Letak galery ini ada di Jl S.Parman No. 20, tepat diseberang Hotel Kemala Bandar Lampung,Di tempat itu dijual aneka handcraft tapis, kain sarung tapisnya juga ada, disana juga menjual batik Lampung baik dari sutra maupun bukan sutra, harga batik Lampung berbahan Sutra harganya mulai dari Rp 350.000,- tapi gw enggak sempat membelinya, mengingat benda yang gw borong dah cukup banyak, budget gak memadai lah untuk mengantongi satu setel batik sutra Lampung, next time kalo ada rejeki lagi..

Tapis dari deket,sulam benang emasnya padet banget...

Naah, kalo tertarik untuk membeli kain sarung tapis yang cantik itu, gw sarankan untuk mengunjungi pusat kerajinan tapis Krui Putra di Jl.Wijaya Kesuma, disana bisa dilihat aneka kain tapis cantik beserta proses pembuatannya, dengan berbagai warna dan corak.makin padat kain emas yang tersulam maka makin mahal kain itu sendiri.Jaman dulu, jamannya nenek gw, orang membikin kain tapis bener-bener bermodal besar, merek abiasanya membuat tapis yang padat sulaman benang emasnya dan di bagian bawah kain dibuat jumbai-jumbai dari uang logam emas, kebayang gak beratnya kain itu kayak apa?Waktu gw menikah gw menggunakan kain sejenis itu, dan gw bisa ngomong deh sekarang kalo kain itu beratnya amit-amit!Pinggang gw ampe sakit 3 hari.Tapi jaman sekarang jarang pengrajin Tapis yang membuat jenis kain berjumbai emas seperti itu, selain peminatnya juga jarang karena harganya yang sangat mahal, orang yang mo make juga mikir-mikir takut kerampokan!hehehhehe….
Oh iya, gak cuma benda-benda itu yang gw jadikan oleh-oleh dari Lampung, dengan kegilaan gw yang mendalam pada tanaman, gw pun menyalurkan hasrat gw dengan memboyong sebuah pohon cemara udang setinggi hampir semeter dan udah jadi pula (udah berbatang besar), kalo di Jakarta atau Bogor, cemara udang yang udah keren kayak gitu bisa dihargain sekitar tigaratus ribuan, disana gw beli dengan harga seratus ribu, tapi konsekuensinya gw menanggung cacian keluarga gw yang bilang gw orang gila, hahahahahaha…

4 comments:

Ryu`s Mom said...

Mahal juga ya kerajinan tapisnya, jaman sekarang kayaknya dipake buat acara tertentu aja kali ya.

Bagus-bagus hasil kerajinannya...

widie said...

Oleh-oleh dari lampungnya ok tuh keren songketnya cantik banget...pecinya yang sula ususnya jg bagus ngga pasaran gitu hehe...

Setahu aku emang songket dan sulam itu mahal krn dibikinnya susah dan pake tangan bukan mesin jd wajar kl harganya bs nyekek leher hehe...

MErrytaRiyadi said...

Kl ngomong mahal emang jelas,makenya jg u acara tertentu aja deh buat gw,soalnya berat,tp kl hasil kerajinan ky tas dan lainnya sih cukup cantik untuk dipakai harian, gw lg keranjingan nenteng cluch bag-nye neh,soalnya tmn2 pada ngiler n minta dibeliin,cukup cantik berarti kan??

Toko Online Kalistajaya said...

mg semakin lancar