Pages

Monday, October 5, 2009

Pernikahan My Lil’ Sista



Dua tahun terakhir saya diberi amanah sama ortu saya, adik saya Epit, tinggal di rumah saya, dan menjadi tanggung jawab saya dan Tori, secara financial sih tidak,karena adik saya sudah bekerja dan berpenghasilan sendiri. Setelah lulus kuliah ia memutuskan untuk hijrah ke Jakarta dan mencari kerja, maka ia tinggal bersama saya. Epit adalah adik bungsu saya,kesayangan papa mama saya,maka gak heran dia manja dan gak bisa apa2 selain berprestasi di bidang akademik. Sejak tinggal sama saya,saya gak menerapkan manja manjaan,buat saya semua orang harus mandiri, selayaknya perempuan lain ya harus bisa mandiri,setidaknya siap jika harus melangkah ke jenjang pernikahan. Si lil sista ini saya paksa untuk punya tanggungjawab,kadang gak tanggung-tanggung saya omeli habis-habisan kalo dia mulai malas-malasan. Di hari weekend pun kamar nya selalu saya gedor di pagi hari,saya ajarkan dia terjun ke pasar tradisional,belajar belanja dan mengatur menu rumah. 2 tahun sungguh membuatnya lebih maju, di bulan ramadhan lalu,dialah yang selalu bangun lebih dulu memberi komando ke para pembantu untuk mempersiapkan makanan sahur.

Dan kemarin setelah lebaran,saya sekeluarga mengantarkan si bungsu ini ke jenjang berikutnya,yaitu pernikahan. Saya pernah cerita sebelumnya,kalo adik saya berhubungan serius dengan salah satu sahabat saya,dan sekarang mereka mengikatkan diri dalam tali pernikahan.




Lega,senang sekaligus sedih,kenapa sedih?karena saya tentu akan merasa begitu kehilangan dia sebagai teman curhat saya di rumah,mungkin nanti saya akan merindukan sesi ngobrol ngalor ngidul sepulang kerja dan kadang curhat ini dan itu. Mungkin juga akan merindukan ritual tukar-tukaran baju,tas dan sepatu yang kerap kami lakukan setiap hari.Saya pasti akan merasa sedikit kehilangan nantinya…

Pernikahan my lil sista berlangsung Minggu 27 September 2009 lalu,di masjid Sidratul Muntaha di Jl.Gajah Mada Bandar Lampung,sebuah masjid tempat saya dan epit dulu mengaji di TPA-nya,saya ingat betul, dulu kami berdua setiap sore berjalan kaki ke masjid itu untuk belajar mengaji.Bagi epit yang saat itu masih TK mungkin itulah tempatnya petama kali belajar al Qur’an. Dan kemarin menjadi tempat bersejarah baginya….




Alhamdulillah acara akad nikah dan resepsi berjalan sangat mulus,gak kurang satu apapun meskipun sehari sebelum acara seserahan (Jumat 25 September 2009) terjadi bencana kebakaran di rumah sebelah rumah papa saya padahal saat itu tenda sudah berdiri tegak. Bayangin deh kalo aja Allah gak berbaik hati menghembuskan angin sehingga membawa arah api menjauhi rumah kami,saya yakin api sudah melalap tenda tersebut. Kebakaran besar itu telah meneganggkan kami sesaat,adik dan papa saya sampai jatuh pingsan, kami saat itu sudah pasrah!. Alhamdulillah angin benar2 menjauhkan arah api dari rumah kami,sampai pemadam kebakaran tiba dan memusnahkan api..alhamdulillah…Itulah cerita seru sebelum acara pernikahan adik saya .Dan kembali kami bersyukur,acara selanjutnya berlangsung sangat lancar..
Tinggal nanti harus lebih konsentrasi lagi untuk menyelenggarakan resepsi di Jakarta 24 oktober malam mendatang di Balai Sudirman,doakan semoga kembali lancar ya…

1 comment:

DessyCherryPonie said...

mba kayanya taun lalua waktu mudik juga ada kebakaran ya di kampung hmm....alhamdulillah g sampe kena kerumah mba

oh iya, sampaikan salam buat epit yah...welcome to the jungle hehehehe....